Natural Birth? Gentle Birth? Apa tu?

Natural birth? Gentle birth? Apa benda tu?

Minggu lepas, ada seorang sister PM saya. Beliau sudah 37 minggu mengandung dan berhasrat untuk menghadiri kelas antenatal AMANI Birth. Katanya dah lama menyertai The Gentle Birthing Group, tapi baru sekarang berkesempatan untuk melihat-lihat apa yang ada dalam group tu. Beliau juga menyatakan hasratnya untuk mengemukakan birth plan beliau kepada doktornya.

37 minggu sebenarnya sudah agak terlalu lewat untuk menyertai kelas antenatal. Tapi saya pernah menyampaikan kelas secara intensif kepada ibu-ibu yang mendapat maklumat tentang kelas saya pada saat akhir iaitu di minggu 36, 37 dan 38 minggu. Kadang-kadang saya yang berdebar, takut tak sempat nak mengajar, takut si ibu terbersalin dahulu. Huhuhu. Sebaik-baiknya, kelas antenatal dihadiri secara mingguan bermula minggu ke-20. Saya harap selepas ini, umum mengetahui bila masanya untuk hadir ke kelas antenatal ye.

Berbalik pada cerita sister itu. Setelah beberapa hari menyepi, saya bertanya khabar beliau. Beliau menceritakan bahawa beliau sudahpun menyampaikan birth plan beliau kepada doktor dan doktor juga seakan bersetuju. Saya agak curious dan tertarik dengan keterbukaan doktor tersebut lalu meminta beliau kongsikan birth plan bersama saya. Manalah tahu, mungkin saya boleh membantu ibu-ibu lain dengan informasi itu.

“Saya cakap dengan doktor saya nak gentle birth. Doktor hairan, doktor tanya gentle birth tu apa? Saya pun tak pasti jadi saya tanya doktor gentle birth tu macam mana. Doktor pun kata, oh kat hospital ni memang semua gentle birth.”

Ok sejujurnya saya memang terpana dengan jawapan beliau. Speechless sekejap, tapi somehow saya dah jangka yang beliau memang belum bersedia dengan informasi yang sepatutnya. Sejujurnya juga, berdasarkan pengalaman saya dengan ibu-ibu lain, saya merasakan bahawa beliau akan end-up dengan mengikut bulat-bulat apa saja yang dicadangkan oleh doktor. Melainkan beliau mengikut saranan dan tips saat akhir yang telah saya berikan. Saya amat berharap beliau sempat membuat homework yang saya berikan, kerana dalam hati saya merasakan yang doktor itu ada hasrat untuk induce beliau, memandangkan doktor berkali-kali memberi hint ke arah itu. Susah nak cari hospital yang betul-betul amalkan gentle birth, melainkan Hospital Pantai Bangsar. Itupun atas permintaan.

Jadi, apa sebenarnya gentle birth dan apa itu natural birth?

Secara prinsipnya, gentle birth adalah kelahiran yang memberikan rasa tenang, selesa dan gembira kepada ibu dan bayi. Ya, saya kata IBU DAN BAYI. Bukan ibu sahaja. Kerana bayi juga adalah manusia yang punya perasaan dan memori, walaupun masih belum pandai berfikir.

Natural birth pula adalah kelahiran secara semulajadi, 100% sepertimana yang Allah telah rekacipta, iaitu 100% kerja keras tubuh si ibu dengan kerjasama bayi, tanpa campurtangan prosedur perubatan mahupun sebarang jenis ubat-ubatan. Cuba renungkan, Allah itu Maha Adil, takkan Allah nak cipta si ibu boleh mengandung tapi tak mampu beranak? Mesti boleh, tinggal kita je yang kena buat persediaan mental, fizikal dan emosi. In fact, kalau kita kena campak tengah hutan pun, kita tetap boleh beranak jugak, tak perlu ke hospital bagai pun. Tak perlu epidural, induce, tak perlu gunting-gunting, tak perlu cucuk-cucuk sana sini. Kisah Siti Maryam alaihassalam melahirkan Nabi Isa alaihissalam adalah contoh terbaik untuk direnungkan, begitu juga kisah Siti Hawa alaihassalam melahirkan kesemua anaknya. 😀

Bagaimanakah rasa tenang, selesa dan gembira itu?

Sewaktu proses kelahiran berlangsung, bermula dari early labor hinggalah active labor, si ibu diberi peluang dan sokongan untuk menghadapi rengat (contractions/labor sensations) dalam keadaan tenang tanpa gangguan. Si ibu diberikan ruang dan privacy untuk bergerak mengikut naluri dan keselesaan beliau (berbanding hanya berbaring di atas katil dan terikat dengan mesin ctg)  dan fokus pada relaxation techniques. Dalam keadaan yang tenang tanpa  gangguan ini, beliau mampu bekerja menggunakan kekuatan tubuh dan minda beliau dengan bantuan peranan sekalian hormon yang telah diciptakan oleh Allah untuk membantu kelahiran. Proses kelahiran sebegini tidak memberi tekanan pada ibu dan bayi, apatah lagi meninggalkan trauma kerana ia memberi peluang pada si ibu dan bayi mengeksplorasi laluan kelahiran (birth canal) yang unik mengikut ritma mereka sendiri, tanpa tekanan dari mana-mana pihak.

Selepas kelahiran, ketenangan dan kegembiraan yang dirasakan selepas bayi lahir itu akan membuatkan si ibu lebih ceria dan merasakan kepuasan serta kegembiraan yang memuncak. Bayi pula akan lebih tenang dan jarang menangis.

Adakah ia bermaksud doktor tidak berperanan?

Secara amnya, tubuh wanita sudah diprogramkan oleh Allah untuk tahu bagaimana menjaga bayi dalam kandungan sewaktu mengandung, dan melahirkan. Dalam masa yang sama, tidak dinafikan adakalanya timbul masalah dan bahaya pada ibu dan bayi. Di sinilah letaknya peranan kakitangan perubatan. Mereka memberi peluang si ibu melakukan ‘tugas’ mereka untuk melahirkan, dan mereka hanya memerhati dan bersedia untuk bertindak jika muncul tanda bahaya. Di negara-negara yang mana khidmat perbidanannya (maternity care) diketuai oleh bidan (midwife), inilah yang dilakukan oleh bidan, manakala di negara yang mana khidmat perbidannya diketuai oleh doktor, doktor memantau gejala berisiko dan bertindak sebelum risiko itu betul-betul berlaku. Kerana itulah cesarean rate meningkat.

Jadi, bagaimana mencapai perasaan tenang, selesa dan gembira itu?

Cari ilmu tentang apa yang berlaku semasa mengandung dan semasa kelahiran. Buat research. Ada banyak sumber sekarang, asalkan pandai cari je. Internet, kelas antenatal seperti AMANI Birth atau hypnobirthing, buku-buku dan banyak sumber lagi. Jangan malas!

Ok cakap banyak pun tak guna, saya kongsikan video yang saya jumpa di laman Spinningbabies.com. Renung-renungkan dan selamat menikmati keindahan ciptaan Allah! :)

http://www.youtube.com/watch?v=R_DQgKMxI8Q

Kelas Intensif AMANI Birth di Kota Bharu

Assalamualaikum,

Sukacitanya saya ingin mengumumkan yang saya akan mengadakan kelas intensif persediaan kelahiran AMANI Birth di Kota Bharu sempena cuti sekolah bulan Jun nanti.

Butir-butir kelas tersebut adalah seperti yang tertera di dalam gambar di bawah:

amani-kb

Rasanya dah lengkap informasi untuk kelas tu dalam poster ni. Apapun, dipersilakan menghubungi saya secara terus melalui fb Liyana Helmy atau hantarkan emel kepada izyanliyana@gmail.com atau boleh juga hantar pesanan sms/whatsapp ke nombor dalam poster ni. Satu kelas adalah terhad kepada 4 pasangan sahaja dan anda akan diberi buku “AMANI Birth Student Workbook” seperti dalam poster.

Untuk maklumat lanjut tentang kelas AMANI Birth ni, saya sertakan sekali 20 prinsip asas yang membentuk silibus AMANI Birth seperti yang ditunjukkan dalam gambar di bawah:

amani

AMANI Birth menekankan konsep kelahiran sebagai ibadah kepada ALLAH bila mana si ibu berserah sepenuhnya kepada ALLAH dan berdoa semoga ALLAH mempermudah urusan kelahiran anaknya.

Di samping itu, adalah menjadi tanggungjawab bakal ibu dan bapa untuk memastikan bakal ibu itu menjaga pemakanan beliau dan bersenam, serta menjaga kesihatan emosi supaya dapat memastikan si ibu dan bayi kekal sihat untuk mengurangkan risiko komplikasi sepanjang mengandung dan ketika bersalin kelak.

AMANI Birth juga mementingkan para ibubapa belajar membuat keputusan bermaklumat sejak anak masih di dalam kandungan sebagai langkah pertama menuju ke alam keibubapaan.

Nak tahu apa yang akan dipelajari dalam kelas AMANI, boleh rujuk carta di bawah:

AMANI modules
Menariknya 20 topik dalam silibus AMANI Birth ni dibahagikan mengikut tema: Assisting Mothers for an Active, Natural and Instinctive Birth.

Modul Assisting ditujukan khas untuk para suami dan siapa saja yang menemani si ibu semasa hamil dan bersalin.

Modul Mothers pula khusus untuk membincangkan apa yang berlaku pada si ibu sepanjang kehamilan, semasa kelahiran dan selepas kelahiran.

Modul Active membincangkan persiapan yang boleh dilakukan oleh si ibu untuk memastikan dirinya kekal sihat sepanjang kehamilan, sekaligus mengurangkan risiko komplikasi sewaktu mengandung dan sewaktu hendak bersalin.

Modul Natural membincangkan apa yang normal dan apa yang tidak normal, supaya si ibu tidak menggelabah tidak bertempat dan mengambil tindakan yang wajar jika berlaku komplikasi.

Modul Instinctive membincangkan peranan hormon yang membantu proses kelahiran dan juga kepentingan mempercayai “Naluri” si ibu untuk memberitahunya jika ada yang tidak kena.

Secara ringkasnya macam tu la. Nak tahu lebih lanjut kena datang kelas ye. :)

Lain kali sambung lagi Insya ALLAH..

AMANI Birth CBE & Doula In Training

Ingat tak beberapa bulan lalu, aku ada cerita yang aku pergi workshop untuk menjadi AMANI Birth childbirth educator dan doula? (Boleh klik sini untuk ceritanya)

Tak tahu apa itu AMANI Birth? Klik di sini.

Alhamdulillah, setelah beberapa bulan berhempas-pulas, aku telah menamatkan academic requirements dan mendapat kebenaran mengajar silibus AMANI Birth dan menggunakan nama AMANI Birth untuk menjadi doula.

Sekarang aku dah jadi AMANI Birth Childbirth Educator and Doula In Training! :)

Lepas ni akan berusaha untuk dapat full certification pulak. Insya Allah.

Serentak dengan hari aku mendapat berita ini, aku juga mendapat berita bahawa dua orang sahabat baik masa belajar dulu mendapat tawaran kerja di Airbus. Aku turut gembira macam aku yang dapat kerja kat Airbus. Aku doakan semoga kerjaya mereka terus cemerlang dan dimurahkan rezeki.

Suatu masa dulu, aku pernah menanam azam untuk memohon kerja dengan Boeing. Namun, aku juga sudah berniat, andai jodohku yang sampai dahulu sebelum aku sempat memulakan karier, maka aku tanpa berfikir dua kali akan menjadi stay-at-home-mum. No thinking twice. Antara keluarga dan karier, aku tetap akan memilih keluarga. Aku mahu anak-anakku sentiasa dapat melihat mama mereka di depan mata sepertimana aku suka dapat melihat mama aku sepanjang masa.

Takdirnya, aku bertemu jodoh waktu presentation final year project di semester terakhir. Maka aku tahu yang takdir aku bukan dalam bidang kejuruteraan aeronautik, tapi menjadi home maker.

Ia bukan jalan yang mudah kerana boleh dikatakan aku sentiasa teringat bidang kejuruteraan yang sangat aku minati. Tapi setelah hampir 5 tahun menjadi isteri dan ibu sepenuh masa, aku merasakan pilihanku dulu adalah sangat berbaloi. Lebih-lebih lagi setelah aku menemui bidang kedua yang aku sangat cintai, iaitu kelahiran alamiah dan yang berkaitan dengannya seperti penyusuan, babywearing dan attachment parenting. Family and natural childbirth will be the two things that I will work for, for the rest of my life.

Goodbye aeronautics, and hello AMANI Birth.

************************************************

Seandainya anda sampai ke blog ini melalui forum cari, saya sangat berharap supaya anda dapat mempelajari sesuatu dari blog saya. Itu lebih berfaedah dari mengumpat dan mengetawakan pengalaman pahit orang lain. Ia menunjukkan betapa tidak matangnya pihak yang rajin sangat printscreen blog saya lepas tu ketawakan saya ni. Obviously anda belum pernah menjadi seorang ibu, kerana ibu yang pernah merasa sakitnya bersalin tidak mungkin akan mengetawakan pengalaman pahit ibu lain ketika melahirkan. And apparently anda juga masih terlalu baru dalam bidang perubatan to realise the reality of maternal healthcare di Malaysia dan serata dunia. Amat malang jika anda hanya berpandu pada buku “Obstetrics by 10 Teachers” dan 2,3 buku zaman belajar yang lain tu. Broaden your horizon and keep on learning.

Aku dan AMANI Birth

Assalamualaikum

Hari ni nak cerita pasal suatu cerita yang dah agak nak basi, tapi sebab mood tu baru datang so baru la dapat cerita. Dalam dashboard blog aku ni ada 22 draf, macam-macam cerita yang aku tulis separa siap. Macam tu la jadinya bila ada anak kecil yang asyik nak berkepit. Baru Mama duduk menghadap laptop, dia datang tunjuk muka dahaga kasih sayang. Bila angkat letak atas riba, dia pulak yang lebih-lebih sibuk menaip!

Ok untuk posting kali ni, aku nak cerita pasal training AMANI Birth yang aku attend baru ni. Alhamdulillah, di suatu weekend di akhir bulan Jun yang lalu, aku telah selamat menghadiri bengkel untuk menjadi Childbirth Educator (CBE) dan Doula. Training yang aku follow ni adalah bawah affiliation dengan organisasi bernama AMANI Birth yang berpangkalan di USA. Secara mudahnya, CBE ni adalah cikgu yang mengajar pasal mengandung dan bersalin; iaitu segala ilmu asas yang setiap bakal ibu patut tahu tentang penjagaan diri waktu mengandung, fisiologi tubuh sewaktu kelahiran dan yang sewaktu dengannya. Doula pula adalah orang yang meneman dan membantu ibu nak bersalin. Emm paham tak ayat aku ni? Harapnya jelas la ye.

Bengkel tu mengambil masa 3 hari penuh, iaitu Jumaat, Sabtu dan Ahad bermula jam 9 pagi sampai 5 petang. Waaa panjang betul masanya! Memang sangat meletihkan. Syukurlah suami aku sudi mengambil cuti untuk sama-sama hadir ke bengkel ni. Irfan kan masih menyusu, so kena la bawak Irfan. Aiman pulak, sah-sah la nak ikut aku jugak. Sejak lahir, dia tak pernah tak nampak batang hidung aku selama lebih dari 3 jam. Jadi, terpaksalah aku bawa dua-dua anak, dan Papa diorang la yang kena tolong jaga. Dalam masa yang sama, boleh la Papa dia dengar sekali apa yang aku belajar. Semoga dia dapat juga manfaat dari bengkel tu sebagai persiapan untuk masa akan datang. Allah saja yang tahu betapa aku bersyukur kepadaNya dan berterimakasih kepada suamiku atas sokongan yang ditunjukkan atas usaha aku untuk mendapatkan pengalaman bersalin yang terbaik.

Nak menghabiskan bengkel tu adalah suatu struggle huhuhu. Namun dengan izin Allah jua, dan berkat sokongan dari kedua ibubapa dan lebih-lebih lagi suami tersayang dan anak-anak yang sudi meneman, maka tamatlah jua bengkel tu dan berjaya dapat sijil. Alhamdulillah.

Tu baru habis bengkel. Dah settle bengkel, kena settlekan academic requirements pulak. Tak perlu la aku cerita detail kat sini, cukup la aku cerita yang nak menyelesaikan academic requirements pun kena bercinta dengan Irfan dulu. Hahaha.

Nanti bulan 11 ni nak join training jadi lactation counsellor pulak. So target aku, by the time aku dah bersedia untuk jadi CBE dan doula, aku boleh jadi breastfeeding consultant sekali. Nanti Irfan dah besar sikit, boleh la aku bebas sikit untuk bergerak aktif sebagai birth and lactation activist. Buat masa ni, aku sedang mempersiapkan minda dan diri sendiri untuk percubaan VBA2C. Harapanku, agar aku berjaya VBA2C dan seterusnya lebih berkeyakinan untuk membantu lebih ramai ibu yang mahu VBAC. Insya Allah~

Kami sekeluarga bersama instructor bengkel merangkap founder AMANI Birth iaitu sis Aisha Al-Hajjar

Kami sekeluarga bersama instructor bengkel merangkap founder AMANI Birth iaitu sis Aisha Al-Hajjar

 

Healing Birth..

Assalamualaikum

Rasanya sejak akhir-akhir ni jarang sangat dapat tulis kat sini. Sejak Irfan dah masuk 9 bulan lebih ni, separation anxiety dia makin ketara. Tak boleh tak nampak Mama selama lebih dari 30 saat, mula la menangis macam bayi kena dera. Seriously! Sampaikan satu hari tu, aku tak senang hati nak jemur kain kat luar sebab dia dok nangis-nangis cari Mama, aku pun angkat dia ke luar dan letak atas rumput dekat dengan aku. Hmm mula-mula dia macam nak sambung nangis tapi tiba-tiba happy pulak dia. Lebih-lebih lagi bila Abang Aiman join sekali. Bayangkan la nak masak macam mana, nak masuk toilet mandi pun satu cabaran!

Malam ni, aku nak cerita pasal suatu peristiwa penting yang bakal berlaku dalam hidup aku hujung bulan ni. Untuk korang yang dah biasa baca entri aku sebelum ni, mesti korang tahu apa perasaan aku terhadap BIRTHING kan? BERSALIN. Having had two cesarean births, one of the which that was traumatic, aku memang sangat sensitif terhadap isu bersalin ni. Kerana pengalaman pertama yang perit tu, aku banyak buat research tentang proses kelahiran, dan aku join support group untuk memulihkan tekanan emosi yang aku alami. Support group adalah sangat penting. It gives you the feeling that you are NOT ALONE. Ia sangat membantu. Aku juga sebolehnya tidak mahu ada lagi orang lain yang melalui keperitan yang aku lalui.

Atas kesedaran itu, aku telah mendaftar untuk menjadi Childbirth Educator and Doula. Aku mendaftar bawah program AMANI Birth. Emm nak tahu lebih lanjut pasal AMANI Birth ni, tunggu nanti aku dah habis training OK? Tak lama pun, 3 hari je. Cuma proses untuk jadi Certified CBE and Doula tu yang ambil masa lama sikit. Nanti aku cerita lagi. Yang penting, AMANI Birth ni menggalakkan proses kelahiran alamiah (natural birthing) juga, sepertimana hypnobirthing dan lain-lain. Natural birthing ni bukan sekadar bersalin normal, tetapi ia menggalakkan ibu-ibu memahami fisiologi sebenar kelahiran, dan menggunakan hormon-hormon semulajadi dalam badan untuk melalui every stages of labour. Ia juga menggalakkan ibu-ibu mengubah persepsi dari BERSALIN ITU SAKIT kepada BERSALIN ITU INDAH. Tubuh setiap wanita itu sudah memang secara semulajadinya telah diciptakan oleh Tuhan untuk melahirkan anak. Kita sebenarnya tidak perlu di’induce’, tak perlukan epidural, bahkan dalam kebanyakan kes, tidak perlukan pembedahan untuk melahirkan anak.

Aku nak kongsikan di sini mesej dari seorang ibu yang mengusik perasaan aku. Ibu ini adalah seorang pelawat blog aku yang telah sudi berkongsi pengalamannya melalui 3 kali pembedahan untuk melahirkan anak melalui komennya di sini. Aku berasa sedih, kerana proses kelahiran itu adalah detik pertemuan pertama antara anak dengan ibu yang telah mengandungkannya selama 9 bulan. Bukankah ia sepatutnya menjadi detik yang indah? Tetapi malangnya, ada sesetengah ibu tidak berpeluang merasai keindahan itu. Termasuk aku. Sedih bila aku baca, keperitan dan kesakitan yang dilalui oleh ibu ini sewaktu kelahiran anak bongsunya, apabila bius kehilangan kesan sewaktu beliau masih sedang dijahit. Ya Allah! Aku cuma mampu merasa pilu. Walaupun aku sendiri pun dah 2 kali kena csar, aku pun tak tahu nak kata apa membaca cerita ibu ini. Dan aku sangat mengerti, walaupun luka csar itu sudah tinggal parut, trauma dan kesedihan di hati itu akan kekal sampai bila-bila. Semacam ada sesuatu yang tidak kesampaian. Kerana tiada apa yang mampu mengubat luka di hati itu. Melihat si comel itu membesar memang membantu mengurangkan kesedihan, tapi ia tetap tidak hilang dari hati. Lebih-lebih lagi kalau tiada siapa yang dapat mendengar dan memahami rintihan di hati ibu ini.

Dalam support group yang aku join tu (ICAN Malaysia/VBAC Support), aku mendengar satu terma yang sangat menarik hati, “HEALING BIRTH”. Apabila seorang ibu berjaya VBAmC (Vaginal Birth after Multiple Cesareans), kelahiran itu digelar HEALING BIRTH, kerana ibu itu seolah-olah mendapat keyakinan dan kekuatan baru. Dia telah berjaya membuktikan bahawa dia juga mampu bersalin secara normal sepertimana yang difitrahkan, sekaligus menafikan kata-kata negatif yang mereka terima sebelum ni. Korang mungkin tak tahu, tapi memang ada segelintir orang yang sangat tidak peka terhadap perasaan orang lain. Bayangkan korang tengah sakit satu badan sebab nak bangun susah, bila dah bangun, nak duduk/baring balik tu susah, pastu nak bangun balik pun susah, kalau tiba-tiba nak kena rushing pergi toilet memang masalah besar, dahla lenguh-lenguh badan masa mengandung pun tak hilang lagi, tiba-tiba boleh pulak makcik yang korang hormat selama ni datang rumah nak tengok baby dengan selambanya cakap, “hmm kau ni tak rasa la sakit beranak” ataupun “eh kau ni tak beranak normal, kurang la pahala kau berbanding orang yang bersalin normal ni, kalau mati pun tak dapat la ganjaran mati syahid”. Huhu kejam kan? Baik tak payah datang melawat la kalau mulut laser macam tu. Buat pilu si ibu jek!

Kalau korang termasuk dalam kategori ibu-ibu yang pernah melalui pembedahan cesarean, tak kira la berapa kali pun, aku memang sangat recommend korang masuk support group yang aku cerita tu. Selagi korang tak pernah buat BTL, insya Allah boleh cuba dapatkan healing birth. Yang penting kena ada ilmu pasal bersalin.

Balik kepada kisah si ibu yang aku cerita tadi, aku teringin nak recommend dia masuk group tu jugak. Supaya dia dapat berjumpa dengan orang-orang yang senasib, termasuk aku. Tapi aku fikir dua tiga kali, sebab beliau sudah dimandulkan secara kekal melalui prosedur “Bilateral Tubal Ligation” (BTL). Aku nak recommend healing birth pun, macam tak kena tempat pulak. Lantas, hanya kata-kata semangat dan doa saja yang dapat kuhulurkan buat beliau, semoga beliau dipertemukan cara untuk pulih dari ’emotional scar’ itu.

*[BTL ni adalah prosedur di mana kedua-dua tiup fallopio si ibu diikat untuk mengelakkan si ibu mengandung lagi. Ia adalah prosedur yang selalu dilakukan di hospital setelah ibu melalui 3 atau lebih pembedahan cesarean (bergantung kepada doktor). Hukumnya sebenarnya adalah haram di sisi agama. Bagaimanapun, si ibu sebenarnya boleh menolak prosedur ini. Ia adalah hak individu.]

Sekian, sambung lagi lain kali..