Mama and Irfan’s First Puree

Ingat aku cerita dalam entri sebelum ni yang Irfan dah mengamuk-ngamuk nak makan nasi Abang Aiman? Maka aku pun kirim la kat adik aku Ayuni untuk belikan bahan-bahan yang berkenaan. Dan makanan pertama yang aku pilih untuk diperkenal pada Irfan adalah brokoli.

Fuhh berpeluh-peluh nak buat puri untuk Irfan. Walaupun dah anak kedua, tapi ini adalah pengalaman pertama buat puri bayi. Sebelum ni masa Aiman dulu bagi Farley’s Rusks ataupun Cerelac. Maklum la sebelum ni dok mentelaah Mama aku punya school of thought. Aku dan adik beradik aku semuanya makan Rusks, Cerelac atau bubur nasi sejak 4 bulan lebih bila kami dah tunjuk tanda-tanda nak makan. Mama aku tak pernah la bagi puri Heinz bagai tu sebab takde cop halal Jakim.

Masa aku cerita kat Mama nak suap puri brokoli kat Irfan, Mama ingat aku nak bagi puri yang jual siap kat kedai macam puri Heinz tu. So dia tanya la halal ke? Aku pun cakap yang aku nak buat sendiri. Lebih terjamin halal, bersih dan confirm takde bahan pengawet. Rasa macam canggih la pulak nak buat puri buat sendiri di rumah ni. Hahaha. Maklum la aku tak sepandai Mama aku bab masak memasak ni. So kalau aku berjaya buat sesuatu yang Mama aku tak pernah buat, ni la peluang aku nak rasa canggih sikit. Heheh. *cubaan mengangkat keyakinan diri sendiri*

So lepas puas tengok video sana sini pasal cara nak buat puri, ni la langkahnya lebih kurang.

Mula-mula potong brokoli dalam suku atau setengah pokok. Pastu didihkan air. Masukkan brokoli. Tutup periuk. Tunggu la agak-agak 5-10 minit. Lagi banyak yang direbus lagi lama la tunggu. Kalau nak tahu brokoli dah lembut ke tak, cuba hiris dengan pisau. Kalau pisau boleh lalu tanpa masalah tu maksudnya dah boleh diangkat. Dapat la lebih kurang macam dalam gambar kat bawah ni.

Brokoli direbus atas api

Brokoli direbus atas api

Keluarkan brokoli, masukkan dalam blender. Tak perlu letak air. Blend. (Maafla tang ni takde gambar. Lupa nak amik gambar sebab tak plan pun nak letak dalam blog ni.)

Keluarkan dari blender, masukkan dalam penapis. Jangan lupa letak mangkuk bawah penapis tu. Pastu penyek-penyek brokoli yang dah di blend tu sampai puri dia keluar.

Kenapa kena tapis? Sebab puri yang kita blend tu masih mengandungi ‘habuk’ atau hampas yang belum boleh dicerna oleh perut bayi yang masih terlalu muda. Jadi kita tapis la ye. Baru akan dapat puri yang betul-betul hancur.

Inilah hasilnya.

Tadaaa...!!! Puri Brokoli!

Tadaaa…!!! Puri Brokoli!

Kalau tak tapis, puri tu tak nampak jernih macam ni. Kita akan nampak ada urat-urat brokoli yang halus berwarna hijau tua.

Suap Irfan sesudu tadi, dia buat muka pelik. Flavour baru kan. Sorry la lupa amik gamba lagi hehehe. Tapi bila suap lagi dia beriya makan dan menghisap-hisap sudu. Bukan sebab brokoli tu sedap tapi simply dia punya refleks terhadap benda yang masuk ke mulut. Tapi ok la kan sebab objektif bagi makan sekarang pun bukan nak suruh kenyang tapi untuk perkenalkan flavour makanan. Untuk usia ni dia masih bergantung 100% pada susu ibu lagi.

Kalau nak cari rujukan untuk buat puri bayi, boleh search Youtube Nicko’s Baby Food. Aiman yang jumpa video ni. Video ni bagus.

Takpun boleh masuk laman ni; Homemade Baby Food Puree HOW TO VIDEOS

Contoh meal planner untuk bayi boleh lihat di sini;  You and baby weekly meal planners

Satu lagi; Introducing Solids to Your 6 month to 8 month old Baby

Lepas ni nak buat puri labu pulak! Untuk orang lain Mama buat masak lemak labu ye. Yummy~

Untuk tatapan Pakcik Makcik

Sebenarnya nak post malam tadi tapi tak sempat.

Khusus untuk Papa Qim di Mesir, dan Pakcik Makcik sekalian yang lama tak tengok kami.

Inilah aktivti kami sehari-hari dan semalam-malam.

Aiman and Papa reading The Three Billy Goats Gruff

Aiman and Papa reading The Three Billy Goats Gruff

Bila tiba-tiba Abang Aiman jadi rajin, dia pun ambil lama mana-mana buku cerita yang dia rasa nak baca. Pastu duduk dengan Papa atau Mama. Kononnya bedtime story, tapi tak tidur-tidur jugak. Siap baca “Billy Goats Gruff“, dia ambil ensiklopedia “Planes” dan “Planets and Stars” pulak baca. Dah setel membaca, ambil kotak blocks dan bina train tracks pulak. Baru je sejam yang lalu tolong Mama kemas, dia dah sepah semula.

Adik Irfan pulak tengah buat apa?

Irfan and his doughnuts

Irfan and his doughnuts

Busy main doughnuts yang beraneka warna dan haiwan-haiwan di kaki Papa. Jambul dah tak berapa nampak. Kadang-kadang jambul Irfan jatuh sebab jambul tu dah makin tinggi dah tak larat nak berdiri sendiri. Sekarang dah pandai menggenggam mainan dan masukkan dalam mulut. Somehow, lepas tu kalau tengok betul-betul dapat la tengok rupa-rupanya bukan mainan tapi ibu jari dia yang duduk dalam mulut..chot chot chot~

 

Selamat Hari Lahir, Farah~!

Hari ni, 25 Februari 2013, genaplah 29 tahun umurnya, sahabatku yang sangat rapat denganku. Selamat Hari Lahir! Semoga sentiasa di bawah naungan Rahmat Allah. Dah lama kita tak jumpa kan.

Perkenalan kami bermula sewaktu di Pusat Matrikulasi UIA, Petaling Jaya. Tahun 2003 kot masa tu (wah dah 10 tahun rupanya!). Kami sekelas masa Semester 2 Tahun 1 kursus Kejuruteraan di Department of Sciences. Bila aku menziarah bilik kawan aku, Wan Faezah, jumpa lagi dia. Masa mula-mula kenal, aku selalu irritated dengan dia. Sebab bila aku SMS, dia suka reply dengan satu huruf je, “k”. Ish membazir kredit betul. Alang-alang dah kena bayar 10 sen, taip la panjang-panjang sikit. Tak aci la aku taip panjang-panjang dia reply satu huruf je. 😛

Bila masuk Tahun 2, dah selalu sangat jumpa, lama-lama jadi rapat. Aku selalu ‘beli kredit’ dengan dia bila aku kena denda tak boleh guna handphone oleh Papa aku. Nak buat macam mana dah Papa aku yang bayarkan bil. Selalu kena cek bil. Kalau asyik kontek kawan sampai lupa kontek family sendiri, itu yang kena denda tu. Huhuhu..old times.

Kami juga selalu berlari-lari lepas kelas hari Selasa (kelas selalu habis lambat!) untuk pergi beli char kuey teow kat pasar malam sebelum pak guard tutup pagar.

Hari Rabu pulak, kami akan berjalan dari Khadijah College (KC) ke Fatimah Azzahra College (FZ..rasanya sekarang dah jadi UKC II kot) semata-mata untuk makan kuey teow goreng sedap dan jus oren di Ruby’s Cafe (tak tahu la ada lagi ke tak sekarang ni). Pakcik kafe tu suka bercakap dengan dia sampai tak nampak aku kat sebelah ni. Ceh! Ape aku ni tak comel ke? Hahaha!

Bila masuk Gombak, dalam ramai-ramai kawan kitorang, aku dengan dia je yang sama sekolej, Mahallah Asma’. Orang lain semua kena campak kat Mahallah Maryam la, Hafsa la. Alhamdulillah dapat sebilik dengan dia.

Kami masuk ke UIA Gombak waktu Semester 3 (also known as short semester). Ambil 2 subjek je. So kami pilih Engineering Drawing dan Statics. Aku blur betul belajar drawing dan dia pulak sangat terer drawing sebab dia asalnya aliran teknikal masa kat sekolah menengah. So bila aku blur aku tanya dia, dan dia akan ajar aku dengan garangnya sebab aku lambat pikap. Huhuhu! Dan aku ‘balas dendam’ bila dia tak faham Statics, sebab aku lagi terer Statics dari dia muahahaha!

Hujung Semester 3, kami buat jadual sama-sama untuk semester berikutnya, semua kelas sama. Bilik pun sama. Best betul!

Tapi bila tiba semester baru, aku sorang je yang attend. Dia masuk hospital pulak. Demam. Berpanjangan pulak tu. Darahnya dijangkiti kuman Salmonella yang terdapat dalam air di UIA. Setiap hari aku tunggu dia datang, sebab aku bosan dan sunyi sorang-sorang. Takde geng. Tunggu punya tunggu, dia tak datang-datang jugak.

Bila dia tak datang-datang, makin lama, aku pun makin rapat dengan room mate aku yang sorang lagi, Aza.

Sampai la ke pertengahan semester tu, satu hari dia call, cakap nak datang ambil barang-barang dia. Sebab dia nak ambil cuti untuk semester tu. Sebab demam dia tak baik-baik. Aku pun masa tu dah takde perasaan, sebab tunggu dia lama sangat. Dan aku pun tak sedar yang masa tu, kekosongan yang ditinggalkan oleh dia dah terisi oleh Aza.

Bila dia datang dengan adik dia, aku pun sambut dia. Tapi rasa macam jauh. Sebelum dia pulang, aku sempat pesan pada dia supaya bayar hutang pada kawan-kawan kitorang sebelum dia balik. Sebab aku rasa lambat lagi akan dapat jumpa balik. So dia suruh adik dia tolong bayarkan semua hutang dia. Dan dia pun pulang.

Demi Allah, itulah kali terakhir kami bertemu.

6 Jun 2005

Aku mendapat panggilan dari suatu nombor yang tidak dikenali sewaktu dalam perjalanan mengambil adikku pulang dari sekolah. Kebetulan berhenti di lampu isyarat merah. Aku jawab panggilan tu. Suara seorang lelaki memberi salam, beliau perkenalkan diri sebagai bapa kawanku itu. Suaranya sangat sedih. “Izyan ke ni? Farah..dia dah takde”.

Aku menggeletar. Setibanya di sekolah adikku, adikku masuk ke dalam kereta. Aku cuba berlagak steady, tapi tak lama, air mataku mengalir juga. Hujan lebat!

Petang itu aku menelefon ibunya (aku memang dah biasa dengan family dia). Tabah sungguh ibu itu. Sebelum ni, anak sulungnya meninggal dunia. Pada hari itu, anak keduanya pula meninggal.

Menurut ibunya, dia meninggal dunia apabila kuman Salmonella itu masuk ke dalam jantung dan paru-paru dia. Dia menghembuskan nafas terakhir dalam emergency room, dikelilingi oleh doktor dan jururawat yang bertungkus lumus berusaha menyelamatkannya. Keluarganya hanya mampu menunggu di luar bilik.

Malam itu, adiknya menelefon aku pula. Jenazah akan dibawa dari HUKM Cheras untuk dikebumikan di kampung halaman keluarga di Baling pada malam itu juga. Aku menangis lagi. Amat sedih kerana tidak dapat menatapnya untuk kali terakhir.

Surprise visit di wad HUKM bersama Faza, Farhana dan Aza (tukang ambil gambar)

Mid 2004: Surprise visit di wad HUKM bersama Faza, Farhana dan Aza (tukang ambil gambar)
Dari kiri: Faza, Farah, aku, Farhana
Belakang kamera: Aza

Memori bersamanya masih bermain dalam mindaku. Setiap kali birthday dan ulangtahun pemergian arwah, aku pasti akan menangis. Tak tahu kenapa, tapi persahabatan yang singkat bersamanya sangat terkesan dihati aku. Mungkin sebab semasa di matrik, aku pernah target untuk membuatnya gembira supaya dia bebas terus dari penyakit SLE yang dihidapi. Dan alhamdulillah misi aku berjaya. Tapi Allah sebaik perancang, dan Allah lebih mengetahui. Persekitaran di Gombak menjadi punca relapse, yang membawa kepada ajalnya dalam tempoh tak sampai setahun.Dan semasa aku berpesan kepadanya supaya membayar hutang, aku tidak langsung bermaksud yang dia tidak akan pulang-pulang lagi ke UIA! Waa nangis laju-laju!

Semoga Allahyarham ditempatkan di kalangan hamba-hamba Allah yang soleh, dan semoga Allah memberinya darjat yang tinggi atas ketabahannya dan kesabarannya menghadapi SLE. Semoga Allahyarham menjadi saham ibubapanya untuk ke syurga. Amin~

 

Dari Surirumah untuk Surirumah

Beberapa bulan yang lalu, waktu masih dalam pantang lepas melahirkan Irfan, ada seorang wanita berpangkat makcik (sebaya dengan Papa aku) datang menziarahi aku. Dia adalah dua pupu aku. Merupakan seorang arkitek dengan agensi kerajaan di Kuala Lumpur, dan kini menetap di Kota Bharu setelah berpencen.

Nak dijadikan cerita, kami berbual-bual dan mama aku menjadi pendengar, sekali sekala menyampuk sekali. Dari cerita pasal adik-adik aku, hinggalah perbualan beralih ke kehidupan aku kini. Aku cerita la lebih kurang yang aku kini menjaga anak-anak di rumah. Aku jarang menyebut perkataan surirumah, sebab sesetengah orang macam nampak surirumah tu kerja goyang kaki je. Pastu makcik tu tanya aku dulu kat universiti belajar apa? Aku jawab la sepatah, aerospace engineering. Aku separuh menyangka yang makcik tu akan memberi sokongan kepada aku, bahawa menjaga anak adalah tugas murni. Namun aku silap sama sekali. Reaksi makcik tu patut aku dah boleh agak. Kuat-kuat dia cakap, “Laaaa dok rumah je la sekarang? Hmm ruginya!” dan bebelannya berterusan lagi. Dan lebih perit di telinga aku, bila Mama aku pun menambah, “tak pernah kerja dari graduate dulu, tu la tak nak kerja, rugi sangat”.

Mujur la dia tak nampak muka aku dah berubah.

Haha ni bukan la kali pertama orang bagi reaksi macam tu pada aku. Dan bukan kali pertama juga Mama aku sendiri menunjukkan penyesalan terhadap keputusan aku untuk menjadi surirumah (padahal Mama pun surirumah jugak). Aku memang tak pernah apply mana-mana kerja (selain Tech Services MAS) mahupun menolak sebarang tawaran yang datang, sebab kalau aku kerja, sapa nak jaga anak-anak aku! Meletakkan mereka di nurseri adalah sama sekali tidak akan aku pertimbangkan. Aku pun tak pernah duduk nurseri takkan aku nak letak diorang kat nurseri pulak. Kalau Mama aku nak datang KJ tolong jaga anak-anak aku takpe jugak.

Aku terkilan juga sebab Mama macam tak pernah acknowledge apa yang aku buat masa kat UIA dulu lepas graduate. Aku sempat jadi research assistant selama 2 semester dan menjadi tutor dan grader selama satu semester. Ye la memang la it’s not a big deal sebab sekejap sangat. Macam mana tak jadi sekejap, aku berhenti tu pun untuk balik for good ke Kota Bharu dan buat persiapan kahwin. Malang sekali aku tak berminat nak sambung lagi sebab rasa penat sangat belajar dan nak beri sepenuh komitmen pada rumahtangga. Tapi sekejap pun, sempat jugak aku merasa ada akaun KWSP tau! 😛 Sempat jugak merasa dapat gaji. Dan sempat jugak hasilkan satu conference paper dalam bidang aerospace structural engineering.

(Ya Allah kenapa la rumah sebelah ni pasang lagu Tamil sekuat hati macam rumah dia je yang ada kat kawasan kejiranan ni..adoooiii)

Aku yakin, kat luar sana ada ramai surirumah yang rasa macam aku ni. Reaksi orang-orang sekeliling yang menganggap tugas surirumah ni takde value, waste of talent, jawatan yang tak patut disandang terumatanya oleh university graduate, dan macam-macam lagi yang menyakitkan hati.

Let me put it in a sentence;

Kerana ada SURIRUMAH ni di rumah lah, maka kebajikan anak-anak diyakini terjaga dengan baik, bapa-bapa dan nenek atuk mereka tidak perlu risau LANGSUNG tentang kebajikan anak cucu mereka, dan tak perlu keluar SATU SEN pun pada nursery atau babysitter, dan definitely tak perlu risau dilambung-lambung oleh bibik mahupun diberi ubat batuk supaya tidur sepanjang hari.

Tambah lagi; Waste of talent ye?

Kerana ada SURIRUMAH YANG BERKELULUSAN UNIVERSITI ni la, anak-anak kami ni terdidik dengan lebih teratur dan mendapat pendedahan dan perhatian yang lebih baik, berbanding surirumah yang tak berpendidikan.  Ibu yang bijak menghasilkan anak yang bijak.

Jawatan surirumah takde value ye?

Pahala sape yang bagi????  Yang masak, mengemas, cuci kain baju, gosok baju sume tu sape? Suami balik takde baju berlonggok, mainan anak tersusun, sape yang kemas, makanan dah terhidang, sape yang masak?  Kau? Anak-anak aku kau nak jaga?

Aku bukan nak banding surirumah dengan non-surirumah. Mesej aku ni adalah untuk orang-orang yang suka pandang enteng kerja surirumah. Kalau pandang enteng tapi simpan sendiri takpe jugak, ni sibuk nak kritik-kritik orang. Pijak kang baru tahu. Lagi ramai anak, lagi tak menang tangan dibuatnya. Walaupun surirumah tu ada bibik sekalipun, yang mengatur dan mengawasi bibik tu adalah surirumah tu jugak. Kalau dia takde, rasanya sape yang kontrol bibik tu? Itu yang selamba dilambung-lambung baby orang sampai koma tu.

Aku kecil-kecil dulu, aku suka tengok mak aku ada kat rumah hari-hari. Sebab tu aku sanggup jadi surirumah. Walaupun terpaksa mengorbankan impian aku yang paling besar. Boleh tak korang ingat, bahawa wanita-wanita yang jadi surirumah ni adalah wanita yang mengorbankan IMPIAN mereka demi melihat anak membesar dengan tangan sendiri, yang telah memilih untuk tidak membiarkan anak di bawah jagaan orang lain yang belum tentu sempurna. So jangan banyak songeh boleh tak?

Suami aku memang lagi suka aku jadi surirumah sebab dia tak perlu risau keselamatan aku, aktiviti aku, ke mana aku pergi, dengan sape..sebab dia tau aku duduk diam je kat rumah berbanding kalau aku bekerja.

Kepada member-member surirumah, jangan peduli apa orang kata. Yang penting kita tahu bahawa apa yang kita buat ni besar pahalanya di sisi Allah, dan merupakan pekerjaan yang paling murni. Kerana kita selamatkan suami kita dari banyak dosa yang kita mungkin lakukan (seorang wanita bila keluar rumah, macam-macam fitnah boleh hinggap ke atasnya). Kita juga adalah orang terbaik untuk mendidik anak-anak kita, bukan orang lain. No matter how good the nursery/the babysitter claimed she is. 

Memang la tak dapat gaji sebanyak orang yang kerja, tapi kena rajin-rajin la berdoa supaya suami selalu dapat bonus besar dan selalu dapat kenaikan gaji yang banyak. Huhuhu. Bila rezeki suami murah automatik la boleh claim lebih.

Pastu, kena la rajin memajukan diri sendiri. Buat bisnes dari rumah ke, buat kelas tusen ke, amik tempahan buat web design ke, amik tempahan buat kek ke, tempahan masakan ke, tempahan menjahit ke. Apa-apa la skill yang sesuai. Kalau rajin, memang masyuk. Dan yang paling bagus, bila anak dah besar sikit, nanti dia pun akan turut sama belajar kemahiran yang dia dok tengok ibu dia buat selalu tu.

Surirumah pun boleh buat sumbangan besar kepada bangsa dan negara tau!

Sebelum ni, setiap kali aku teringat impian aku nak kerja, aku akan teringat pada arwah ibu mertua aku. Pada hari aku dan suami ceritakan pada arwah bahawa aku ada menghantar resume ke MAS, arwah tunjuk muka yang agak sedih dan berkata, “kesian Aiman, nanti sape nak jaga dia?” Kata-kata itu sangat terkesan di hati aku, sebab aku dapat merasakan tulusnya concern yang ditunjukkan, dan aku rasa ada jugak atas bumi ni orang yang hargai peranan aku menjaga Aiman di rumah.

Kalau korang nak tahu, lepas aku hantar resume tu kan, tiba-tiba aku jadi resah gelisah, tak boleh tidur malam sebab asyik terbayang Aiman menangis kena tinggal dengan aku, pastu rasa risau sangat-sangat nak tinggal dia dengan orang lain, sampai ke tahap aku berdoa setiap kali lepas solat supaya aku tak berjaya dalam application tu. So I guess dah terang-terang la bahawa tempat aku adalah di rumah bersama anak-anak.

Because I have a choice.

 

Hantu TV!

Cerita ni pasal Irfan lagi..dah beberapa lama perasan, tapi kali ni memang konfem!

Irfan sangat suka tengok tv~!

Horror la!

I mean, dia tu kan budak kecik, baby lagi. Baru 5 bulan lebih. Takkan dah pandai tengok tv?

Agaknya baby zaman sekarang memang macam tu kot. Tapi Aiman dulu tak macam ni.

Dia dah lapar tapi sanggup tak mintak susu sebab nak tengok tv. Tengah menyusu pun kalau dengar bunyi rancangan kegemaran dia dalam BabyTV tu, terus pusing tengok tv. Tak jadi nak menyusu. Kalau aku nak suruh dia minum jugak, aku kena pusing ke posisi yang dia boleh nampak tv. Baru dia akan sambung menyusu. Tu pun kalau dia ingat yang dia tu nak minum susu.

Pastu sambil tengok tv, tak sah kalau ibu jari tak duduk dalam mulut. Kalau bayi masukkan tangan dalam mulut takpe, sebab tu sementara je. Dia tengah gatal gusi. Tapi kalau masuk ibu jari, tu petanda yang dia suka menghisap jari.

Orang tua-tua kata kalau bayi suka hisap jari ni bayi baik. Irfan memang baik, tak banyak songeh, tapi sebab dia baik sangat, malam-malam tengah tidur adakalanya tak menyusu langsung sebab bila lapar je dia akan masukkan ibu jari dalam mulut dan hisap ibu jari. Which is not at all good and healthy!

Masa dalam pantang aritu, ada makcik ni tegur yang Irfan ni kecik-kecik dah pandai tengok tv. Masa dia pangku Irfan, mata Irfan straight ke tv dan sangat fokus dengan rancangan tv tu. Aku dismiss je sebab aku fikir, takkan la bayi kecik dah pandai tengok tv. Tapi nampaknya betul la kata makcik tu.

Irfan masa dalam pantang

Irfan masa dalam pantang

Normal ke bayi tengok tv beriya macam ni?

Irfan, Eczema, Rhinitis dan Berpantang Makan

Sejak dua tiga hari ni, takleh nak fikir benda lain dalam kepala otak ni selain Irfan, eczema, rhinitis dan berpantang makan. Semuanya sebab tengok Irfan suka menggaru-garu leher dia. Irfan dah 2 bulan ada eczema, tapi selalunya aku tak risau sangat sebab tak banyak pun. Kat leher sikit, pipi sikit, belakang sikit dan celah siku. Tapi yang aku tak puas hati lately is bila tengok area-area tu sume kejap ok kejap merah sangat, kejap ok kejap menggaru-garu. Susah hati aku dibuatnya sampai tak boleh nak fikir benda lain.

Campur jugak dengan rasa bersalah sebab aku baru terbaca yang eczema boleh jadi makin teruk bila bayi minum susu ibu yang mengandungi alergen yang berkenaan. Dan aku baru lepas bedal 3 biji telur sehari (telur dadar) selama beberapa hari.

Kalau korang tak tahu, eczema ni sebab utamanya adalah alahan, dan ia boleh diwarisi secara genetik terutamanya jika ibubapa pernah mengalami eczema. Also known as atopic dermatitis (AD), kalau ibubapa yang ada rhinitis pun boleh menyebabkan anak kena eczema. Dan aku ni memang sah-sah la ada allergy rhinitis, dan sinusitis. Bahkan aku pernah masuk hospital kerana sinusitis yang menyebabkan aku sakit kepala yang amat (ramai orang ingat dia ada migrain tapi sebenarnya dia ada sinusitis). Kepala aku masuk mesin CT Scan sebab doktor nak tengok area sinus aku yang dijangkiti kuman tu. Sebagai rawatan, doktor masukkan antibiotik Augmentin melalui drip. Bukan aku je, Papa Irfan pun ada gak unsur-unsur resdung. Pagi-pagi asyik bersin je. Hmm kesian Irfan. Syukur Aiman ok takde masalah apa-apa.

Kerana kasihan tengok Irfan merah-merah pipi tu, maka aku telah ‘berikrar’ untuk buat sesuatu yang mustahil aku akan buat sebelum ni. Iaitu meninggalkan makanan-makan alergen yang kesemuanya merupakan makanan kesukaan aku; iaitu telur dan udang. Dan mengelakkan makanan lain yang berkemungkinan. Waaa dugaan tu. Dulu aku sanggup makan jugak dan sanggup menggaru hidung aku yang akan jadi sangat gatal bila makan, tapi tak sangka demi Irfan akhirnya aku korbankan jua! Sabar je la..

Selain berpantang makan, nampaknya aku kena tukar jenama toilettries yang digunakan oleh Irfan. Kena duduk bersila kat Giant la lepas ni pilih betul-betul produk yang takde kandungan Sodium Laureth Sulphate (SLS). SLS ni la yang bertanggungjawab hasilkan buih dalam semua detergen, sabun mandi dan shampu yang kita guna tu. Sangat tak bagus untuk kita sebenarnya. Dah lama aku tahu benda ni tapi demi Irfan juga, baru aku nak bertindak. Selama ni aku buat dek je. :( Setakat hari ni, aku dengar jenama MooGoo, Buds dan Tropika yang banyak orang guna untuk eczema. Nak kena research lagi ni untuk tahu pasal produk-produk jenama ni semua.

Aku pun ada terbaca yang cara nak jaga pesakit eczema ni adalah dengan moisturize, moisturize, moisturize! Boleh guna ointment untuk pesakit eczema atau sapu petroleum jelly (vaseline). Tapi jangan la guna ubat yang klinik bagi, terutamanya yang ada steroid. Sebab steroid dalam krim tu akan menyebabkan ketagihan dan banyak side effect lain. Bahkan krim aqueos yang hospital bagi pun tak berapa baik untuk jangka masa panjang kerana ia menghakis lapisan yang sepatutnya melindungi kulit. Boleh rujuk artikel dr zubaidi tentang aqueos cream tu di sini.

Kalau boleh, nak supaya hilang terus semua eczema tu dan nak tengok semula kulit Irfan licin gebu macam dulu.

:(

Hmm tu bunyi suara Irfan dok ‘menyanyi’ dari dalam bilik tu, baru bangun la tu..

*UPDATE*

Nak tambah tips dari my junior, sis Ida Suhana. Since dia komen dalam facebook, so nak tak nak, paste kan screenshot je la kat sini ye. Semoga bermanfaat :)

Screen Shot 2013-02-21 at 4.02.13 PM

 

All About Irfan~

Malam ni rasa nak cerita pasal Irfan la. Sejak dua tiga hari ni, ada macam-macam berlaku. Semuanya tentang Irfan.

KISAH 1

Di keheningan malam Sabtu yang lalu, aku tidurkan Irfan macam biasa, susukan dia sambil baring sampai terlelap. Tapi sejak malam sebelum tu, dia asyik nak tidur atas katil aku instead of tidur atas katil dia sendiri macam selalu. So bila dia merengek-rengek tu, aku pun alihkan sikit dia ke katil aku. Katil aku dengan katil dia bersambung je. Oleh kerana dia tidur atas katil aku, aku pun tak tahu la kenapa..aku gi masuk tidur dalam katil dia.  Aiman pulak tidur sebelah Irfan. Maka lena lah kami bertiga.

Tak tahu la berapa lama aku terlelap, tiba-tiba aku dikejutkan oleh tangisan Irfan yang kuat. Ish selalunya dia merengek-rengek je kalau lapar nak susu. Aku bukak mata, tengok dia takde sebelah aku. Alamak! Mana dia??? Suara tangisan dekat je macam dia kat…

Aku jenguk ke bawah katil. ALLAH!!!

Nampak budak gemuk tu menangis terbaring atas lantai.

Macam mana boleh jatuh ke bawah ni? Aduuu..aku terlalai la pulak. Selalunya dia tidur dalam katil dia sendiri, so tak kira la macam mana dia golek pun, dia tak jatuh. Silap aku, kali ni dia tidur tempat aku, si bila dia golek dan golek dan golek, maka dummm! Ke bawah katil la perginya.

Cepat-cepat aku turun katil dan angkat dia. Papa Irfan yang tengah buat kerja kat luar bilik pun cepat-cepat datang tengok. Katanya dengar bunyi kerusi bergerak diikuti suara Irfan. Alahai, kesian Irfan. Maknanya, dia jatuh dari atas katil, terlanggar kerusi dressing table, dan jatuh ke atas lantai.

Aku belek-belek badan dia. Tak nampak kesan lebam atau luka. Laa patut la, dalam gelap. Belek-belek badan dia macam takde apa-apa, aku pun peluk dia dan pujuk dia sampai la dia terlena semula.

Keesokannya, masa mandikan dia baru perasan, kat kepala dia ada luka calar. Agaknya kena kerusi dressing table tu tak. Kesian Irfan.

Tapi bila teringat rupa dia masa terbaring atas lantai tu aku tergelak jugak. Sebab nampak sangat comel si tembam tu dok menangis terbaring macam tu. Ish apa la aku ni.

KISAH 2

Kisah ni berlaku Isnin lepas. Aku duduk di sebelah Irfan di atas toto depan tv, sambil pegang makanan tengahari untuk Aiman. Aku letak nasi atas toto, betul-betul sebelah Irfan. Dia tengok dengan mata bulat ke dalam mangkuk nasi Aiman. I mean KE DALAM, ok. Pastu dia jerit. Ok sesetengah orang mungkin tak akan percaya, tapi hakikatnya adalah, seorang ibu boleh faham bahasa dan maksud di sebalik bunyi yang dikeluarkan oleh anaknya. Bunyi tangisan yang kedengaran sama di telinga orang lain, mempunyai maksud yang berlainan di telinga si ibu, bergantung kepada apa yang bayi tu perlukan. Kalau menangis lapar bunyi lain, menangis sebab mengantuk bunyi lain, menangis nak kan teman pun bunyi lain.

So jeritan Irfan pada waktu itu membawa maksud, “Mama, mana makanan untuk Irfan! Irfan nak makan jugak!”

Sekali aku suap Aiman, sekali dia jerit. Dengan muka tak puas hati lagi. Memang riuh! Hmm Irfan memang dah pandai ekspresi diri.

Aku pun bangun, ambilkan biskut Farley’s Rusks untuk dia. Seriously, sekejap je habis! Aiman kecik dulu, aku suap apa-apa pun tak pernah habis. Tapi suap kat Irfan ni tak pernah tak habis. Kecuali masa pertama kali suap dia makan kat rumah Siti. Elok je sampai suapan terakhir tu, dia terlelap. Dah memang mengantuk agaknya.Hahaha.

Sejujurnya Mama belum bersedia nak perkenalkan solid food pada Irfan.

Tak tahu nak suap apa, walaupun baca macam-macam resepi dan tengok macam-macam video penyediaan makanan bayi.

Sape-sape yang baca ni, tolong kasi idea, apakah makanan pertama yang korang introduce kat baby korang?

Bukan apa, compared to Aiman dulu, Irfan ni kadang-kadang apa yang disuap, dia luah balik. Air liur sendiri pun boleh tersedak. Dia lambat sikit pandai menelan berbanding abangnya. So aku agak risau nak suap sebelum masuk 6 bulan, walaupun rasanya Irfan dah lebih dari bersedia untuk makan, dan papanya pun dah lebih dari bersedia nak suap macam-macam.

IMG_0037

Adel Irfan.. 5 bulan

IMG_2663

Mama dan Irfan..outing

Cerita ‘Tahun Baru Cina’Ku

Assalamualaikum

Apa khabar semua orang lepas bercuti panjang sempena perayaan Tahun Baru Cina? Beruntung la kita di Malaysia ni, tak sambut sesuatu perayaan tu pun tetap dapat cuti jugak. Memang seronok. Alhamdulillah juga sempena cuti Tahun Baru Cina yang panjang ni, aku dan adik-adik bersama keluarga masing-masing dapat pulang ke Kota Bharu untuk membantu Papa dan Mama berpindah rumah. Seronok dapat berkumpul satu keluarga, cuma tetap terasa kurang seorang iaitu Mustaqim yang sedang belajar di Mesir. Rugi Aqim takde, meriah tau! Rumah meriah dan gamat dengan suara 4 orang cucu lelaki yang riuh dengan keletah masing-maing. Jom layan gambar-gambar mereka 😀

Abang Aiman bersama Adik-adik Murid

Abang Aiman bersama Adik-adik Murid

Dalam gambar ni, kesemua bayi yang sedang meniarap tu sedang memakai romper yang dihadiahkan oleh Siti (nenek diorang)! 😀 Bukan main lagi Abang Aiman melayan keletah adik-adik kecil. Sampailah kesemua baby tertidur keletihan. Penat la tu belajar.

Tertidur keletihan lepas belajar

Tertidur keletihan lepas belajar..dari kiri: Irfan, Hakeem, Soleh

Kalau korang masih ingat posting sebelum ni yang cerita pasal kelahiran tiga baby dalam keluarga aku tahun lepas, ni la dia. Hakeem lagi 2 hari masuk 6 bulan, Irfan dah masuk 5 bulan dan Soleh dah 3 bulan. Kalau selalunya Irfan yang penyek Soleh, kali ni giliran Irfan pulak dipenyek oleh Hakeem. Sebab Hakeem dah terer berguling-guling dan sekarang busy menyondol-nyondol orang sebab tengah training nak merangkak dan duduk. Irfan pulak masih maintain meniarap dengan gaya ‘I can fly!’. Soleh pulak belum mula meniarap lagi.

Dah macam lauk bawah tudung saji pulak.. Kena tutup sebab banyak nyamuk

Dah macam lauk bawah tudung saji pulak.. Kena tutup sebab banyak nyamuk

Belajar lagi~

Belajar lagi masa orang dewasa sibuk punggah barang naik ke lori..good boys 😀 ~

Gambar di bawah ni adalah gambar rumah parents aku. Rumah ni asalnya rumah arwah nenda aku yang dibina masa zaman Jepun lagi pastu diubahsuai oleh parents aku. Dah macam muzium rupanya. Kalau korang pergi jalan-jalan ke KB, kat tengah-tengah bandar tu nanti akan jumpa la rumah ni. Betul-betul menghadap Masjid Muhammadi dan sangat dekat dengan pintu gerbang Al-Qur’an trademark negeri Kelantan tu. Kitorang satu keluarga dah tinggal kat rumah ni sejak pertengahan 1999. Banyak la jugak memori kat rumah ni.

Hari terakhir di rumah yang penuh memori..

Hari terakhir di rumah yang penuh memori..

Memori paling best adalah pada suatu malam di musim tengkujuh, hujan turun tak berhenti dan angin bertiup kencang. Sedang aku sedap-sedap tidur, tiba-tiba rasa basah seolah-olah aku tidur kat tengah hujan. Aku hairan la kan. Rupa-rupanya sekeping bumbung rumah dah terbuka menanti masa untuk tertanggal! Aku pun cepat-cepat kejut adik aku Ayuni yang tidur katil bawah aku. Elok je lepas tu bumbung tu terbang terus! Cepat-cepat aku tarik tilam aku. Hujan mencurah-curah masuk ke dalam bilik aku macam air terjun. Maka malam itu, aku dan Ayu terpaksa la berkhemah di ruang tamu bertemankan nyamuk. Huhuhu..duduk rumah kayu baru dapat rasa pengalaman macam tu tau! Nasib baik la sempat alih tilam. Bilik aku memang banjir dah. Yang bagusnya duduk rumah kayu ni, lantai dia tak rapat sangat. Jadi air boleh mengalir ke bawah rumah. Tak sempat la air nak bertakung dalam bilik aku. Dan lebih mujur lagi sebab hujan tu cuma kat kawasan katil dan tak menimpa kawasan meja belajar yang penuh dengan buku-buku aku dan tak menimpa almari baju. Kalau tak, tak tahu la macam mana nak keringkan buku dan baju tu semua, sebab hujan memang turun tanpa henti selama berhari-hari!

Pastu, kitorang pernah jugak raya time musim tengkujuh. Cuba la bayangkan macam mana. Huhuhu. Kawasan rumah habis ditenggelami air paras betis. Tetamu nak naik atas rumah kena berpijak atas pelantar dari pagar ke tangga rumah. How cool is that? Huhuhu..

Walau bagaimanapun, tetap seronok tinggal di rumah ni. Walaupun bocor sana-sini, banyak nyamuk. Duduk rumah kayu sangat seronok.

Dan di rumah ni juga la aku belajar untuk tidak melengahkan solat Isyak. Ada suatu ketika, aku selalu mengantuk awal, dan akhirnya tertidur sebelum menunaikan solat Isyak. Dah dekat waktu Subuh baru aku bangun solat Isyak. Terus tunggu azan Subuh dan solat Subuh terus. Ceritanya pada suatu hening Subuh, aku bangun awal macam biasa untuk bersolat Isyak. Sedang aku bersujud dalam rakaat kedua, tiba-tiba pintu bilik solat terhempas kuat! Aku terkejut dalam sujud. Perlahan-lahan aku bangun. Takut gila tak dapat nak bayangkan lembaga apa yang aku akan nampak. Tapi bila aku bangun, pintu masih terbuka sebagaimana sebelumnya. Huhu sejak tu aku taubat dah tak nak solat Isyak lewat.

Cerita terakhir (kalau nak cerita semua memang satu malam tak habis), masa tu adik bongsu aku Humairaa’ masih kecil, baru pandai bercakap. Suatu hari, masa birthday Papa, kami adik-beradik berpakat untuk buat surprise sebelum Papa pergi outstation. Aku selaku yang sulung dan satu-satunya yang dah ada lesen memandu, bawa adik-adik aku ke KB Mall untuk cari hadiah. Senyap-senyap je kitorang keluar. Lepas balik tu, kitorang semua menyorok di bilik solat untuk balut hadiah-hadiah yang kitorang beli. Tiba-tiba Papa panggil Humairaa’. Humairaa’ pun pergi la kat Papa. Tiba-tiba, Ayu yang keluar untuk ambil barang di bilik kitorang masuk semula ke bilik solat dengan muka cemas. “Kakak! Humairaa’ bocorkan rahsia!!” “Erk?!” Aku cepat-cepat pergi ke ruang tamu tempat Papa sedang menyoalsiasat Humairaa’.Papa tersenyum-senyum tanya Humairaa’, “Tadi pergi mana?” Dan Humairaa’ dengan penuh jujur menjawab, “Pergi beli hadiah birthday Papa”. And the rest is history..hadoiii lupa nak pesan kat si kecik tu jangan bagitahu siapa-siapa~

Heheh kenangan oh kenangan..

Lepas ni, anak-anak aku hanya akan dapat melihat dari luar aje la rumah tempat mamanya menghabiskan usia remaja..

Sekian, selamat malam..

 

Bungkusan Berhantu

Akhirnya barang yang ditunggu-tunggu sampai juga. Dalam pukul 6.30 petang semalam, ada motor dok sibuk-sibuk hon depan rumah. Nasib baik terasa nak jenguk bunyi riuh tu. Rupanya motor pos laju. Aku dah tersenyum lebar dah. Gembira!

Memang berhantu barang ni. Dulu masa belajar, setiap kali cuti mesti aku cari. Siap simpan bawah bantal. Kalau ikutkan nak bawak balik kampus, apakan daya bukan aku punya. Pinjam dengan orang je. Sampai lunyai mende tu aku belek.

Ini lah mendenya. Order online je kat Karangkraf Mall sebab tak tahu zaman bila nak pergi kedai buku. Semua orang kat rumah ni pun busy nak ajak berjalan ke kedai buku. Order Khamis lepas, Selasa dah sampai. Katanya 5-7 hari bekerja. OK la tu yang penting buku ni sampai masa ada orang kat rumah.

SEHANGAT ASMARA oleh AISYA SOFEA

Aku dah lama pencen baca novel ni. Sebab bila dah banyak sangat baca, akhirnya akan rasa semua cerita sama je. Dalam banyak-banyak novel yang aku baca, yang ini lah yang paling aku suka sebab dia tak jiwang sangat tapi sangat menyentuh hati. Hmm tu pendapat peribadi aku la. Oleh kerana dramanya sekarang tengah ditayangkan di Astro (aku tengok melalui internet je), aku pun terasa la nak beli untuk buat ‘koleksi barang antik’ aku; iaitu barang yang pernah memberi kesan pada diri aku.

Yeay! Seronok sangat!

Senyap Selamanya

Semalam dok belek-belek suratkhabar, muka depan akhbar tu cerita pasal sorang budak lelaki berumur 3 tahun yang dipercayai dipukul ibunya sampai mati. Haish! Kalau baca cerita macam ni mesti aku rasa semacam. Terbayang kalau anak sendiri yang kena macam tu, konfem tak keruan aku dibuatnya. Baya Aiman je budak tu. Aiman pun 3 tahun jugak tahun ni.

Budak tu anak sulung dari 3 beradik. Bapak dia tentera. Selalu takde kat rumah kalau  tak silap. Alkisahnya, budak tu dikatakan suka menangis dan sangat aktif. Haish! Standard la budak lelaki. Aiman pun macam tu jugak.

Tapi itu tak bermakna dia patut dipukul begitu sekali. Apatah lagi sampai membawa maut!

Pagi dia meninggal tu, mak dia kejut si anak ni bangun. Sebab dah pukul 11 pagi pun tak bangun-bangun lagi. Tapi taknak bangun jugak. Rupanya dah meninggal. Bila hospital bedah siasat, badan budak tu penuh dengan lebam baru dan lama kesan kena pukul dengan penyangkut baju. Terdapat jugak kecederaan otak. Hmm memang sah la ni kena hempas. Budak kecik kalau kena hempas, pendarahan dalam otak, memang meninggal la jawabnya. Mak dia dok pukul dia nak suruh senyap kan, ha sekarang ni dah senyap selamanya. Puas hati tak? Waaa sedih sangat-sangat aku baca cerita ni (kalau tengah pregnant kat Irfan ni mesti dah nangis sampai merah hidung)!

Kenapa dia sanggup buat macam tu ye?

Mungkin la si ibu tu tertekan tahap gaban, atau mungkin lebih besar dari gaban. Ada banyak masalah. Beranak pulak tiap-tiap tahun. Tapi takde rasa kesian ke tengok anak kena pukul sampai lebam? Memang aku tak akan dapat faham. Perasaan belas kasihan tu patut sinonim dengan gelaran ibu pada setiap wanita. Haih~

Aku rasa, kalau tertekan dengar anak menangis, lebih baik ketuk kepala sendiri ke dinding atau ke lantai. Takpun jerit sekuat hati. Well, I did that masa awal-awal bergelar ibu. Ye la masa tu kan takde pengalaman lagi. Memang takde faedah pun, tapi sekurang-kurangnya anak aku tak sakit.

Sampai la bila Aiman dah besar sikit baru la aku dapat idea untuk cuba reverse psychology, why not instead of marah kat Aiman dan rasa tertekan setiap kali dia start crying tantrum dia tu, aku cuba buat dia happy supaya dia tak menangis? Aku pun cuba, dan terbukti bila Aiman happy, dia tak buat perangai, tak menangis, dan sangat mudah diurus. Bahkan kalau dia nak apa-apa dan aku cakap tak boleh pun dia patuh. Padahal selalunya dia menangis kalau tak bagi apa yang dia nak. Bila budak gembira dan tenang, konfem tanpa was-was yang mak dia pun akan gembira dan tenang. Maka aman damai la rumah tu.

Benda ni tak susah pun. Cuma kena berkorban sikit, dan guna otak banyak sikit, dan kena banyak-banyak sabar. Kena control minda supaya tidak memberi reaksi marah secara automatik bila anak menangis, tapi cuba pujuk dan buat dia gembira.

Nafsu marah mesti dikawal dan dididik, bukan diikut.

Aku harap ada pihak yang cukup prihatin untuk memberi bantuan kaunseling dan didikan rohani kepada si ibu ni. Something that her husband should have given.

Tak kira la apa jua punca sampai berlaku macam ni, orang macam si ibu ni patut diberi support.

Wallahu A’lam~

MAKE YOUR BABY HAPPY, THEN YOU WILL BE HAPPY TOO