Vaksin dari Sudut Pandang Neutral

[artikel ini adalah bersifat neutral. bukan nak menjatuhkan hukum, bukan nak menentukan pihak yang salah atau betul, apatah lagi nak mengeluarkan fatwa sendiri. sesuai dibaca oleh orang yang nak tahu pasal vaksin dari sudut pandang neutral]

Rasa semak otak pulak tengok orang dok berperang sesama sendiri pasal isu vaksin ni. Haih.. one thing i can say is, if you want to know which is true, or if you want to really understand the situation, you have to open your heart and listen to both sides. Aku kata LISTEN, bukan HEAR. HEAR maksudnya dengar sahaja, LISTEN pula maksudnya DENGAR DAN HADAM.

Kalau tak dengar both sides, cane nak adil dalam penilaian!

First rule of thumb, kalau kita nak tahu jawapan di sebalik sesuatu persoalan, is to have an open mind, be prepared to look and see what’s going on, dan apa sebab musababnya. Kalau approach orang dah siap dengan niat nak serang orang tu, memang dapat mesin gun je la. Cer kalu approach dengan sopan santun, takde orang nak marahnya.

Aku dok perati tengok dalam fb ni ada dua jenis manusia..

pertama: golongan pro-vaccine atau nama glemernya pro-vax

  • mereka ni adalah orang yang menyampah dengan orang-orang yang against vaccination. aku yakin sangat mereka ni adalah orang-orang yang tak pernah tengok anak beranak mereka yang jauh mahupun dekat terkena side effect vaksin. kalau kena pun memang sure diorang pun tak tahu yang itu adalah side effect vaksin. macam aku jugak la. sebelum ni tak pernah terfikir yang vaksin ni ada side effect. sejujurnya, sebelum ni, usahkan side effect, sebab nape kena vaksin pun aku tak pernah amik pusing. just buat sebab seme orang buat.
  • ada juga dalam golongan ni yang memegang fatwa bahawa vaksin itu harus seperti yang ditetapkan oleh majlis fatwa kebangsaan. so kalau orang kata dalam tu ada babi ke, monyet ke ape ke, takde masalah la sebab majlis fatwa dah kata harus. boleh cek laman web majlis fatwa kebangsaan untuk pandangan majlis fatwa terhadap vaksin-vaksin tertentu.
Majlis Fatwa Kebangsaan Malaysia

Majlis Fatwa Kebangsaan Malaysia

  • majoriti kaum doktor dan isteri/suami doktor juga berada dalam golongan ni. hujah popular yang aku selalu dengar, termasuk dari adik aku, adalah “you have no idea what we see in the hospital, orang sakit tibi, budak-budak kena measles sampai mati budak tu, bla bla bla and whatsoever.”

kedua: golongan yang menolak vaksin atau nama glemernya anti-vax @ pro-choice

mereka ini adalah orang yang memang tak nak vaksin. say no to vaccines. ataupun mana-mana ubat yang berasaskan dadah for that matter.

  • ada yang menolak vaksin sebab anak mereka, sanak saudara mahupun kaum kerabat dah terkena side effect vaksin yang teruk. so kalau doktor kata “you have no idea what we see in the hospital”, golongan ni pulak kata “you have no idea what we see happening to our baby at home after the jabs”. sebagai contoh, aku pernah tengok gambar baby umur 2 bulan yang kena lymphadenitis akibat suntikan BCG. sampai umur 6 bulan pun tak surut-surut lagi bengkak kat nodus limfa baby tu. well, lymphadenitis memang terkandung dalam senarai kesan AEFI serius (adverse effect following immunisation) yang dikeluarkan oleh kementerian kesihatan malaysia. boleh cek kat link ni.

Garis Panduan Farmakovigilans Keselamatan Vaksin di Malaysia

  • ada juga yang menolak vaksin kerana ragu-ragu dengan isi kandungan dalam vaksin tu. well, dalam vaksin tu sume memang pun ada macam-macam. bukan semata-mata dadah dan virus yang dilemahkan atau dimatikan. apa yang macam-macam tu korang boleh tengok kat link di bawah ni:

Ingredients of Vaccines – Centers for Disease Control and Prevention

  • satu lagi jenis manusia yang tak nak vaksin ni adalah orang-orang yang memang sejak azalinya lebih gemarkan sesuatu yang semulajadi. contohnya, bab makan pun takde nak makan processed food. banyak pengawet dan dah hilang banyak zat katanya. pastu ubat gigi, sabun mandi, shampu pun sume guna bahan-bahan semulajadi macam apple cider vinegar dan lain-lain. ataupun pakai organic-based products. kalau diorang ni sakit demam, diorang amalkan minum air kelapa, minyak kelapa dara, minyak bawang putih dan sebagainya. so orang-orang ni boleh dikatakan logik la kalau tak nak amik vaksin.

ok sape-sape yang suka panggil orang doktor ijazah google tu kan, meh nak habaq mai sket. link-link yang aku bagi kat atas ni, satu dari kementerian kesihatan malaysia, dan satu lagi dari centers for disease control and prevention iaitu agensi kerajaan Amerika Syarikat di bawah US Department of Health and Human Services. so jangan sesuka hati menuduh orang yang bukan-bukan sebelum korang sendiri tahu kebenarannya. nampak sombong gila weh berperangai macam tu. jangan le sombong sangat. Allah marah tau! entah-entah, orang yang korang kata doktor lulusan universiti google tu lebih terer dari korang bila bercakap bab vaksin dan perkaitannya dengan sistem dalam badan kita ni. apapun, berpada-padalah.

dalam masa yang sama, aku setuju dengan sharing seorang hamba Allah yang menyarankan ibubapa yang tak nak vaksin anak ni supaya share kan juga cara-cara mengenalpasti penyakit-penyakit yang ada vaksin tu dan cara mengawalnya. ada juga sesetengah budak yang diberi vaksin tu kemudiannya dijangkiti penyakit tersebut. oleh itu, aku rasa tak kira la korang vaksinkan anak atau tidak, korang tetap kena tahu pasal pasal penyakit-penyakit tu. Macam mana nak kenalpasti, macam mana nak kawal, apa tanda-tandanya anak tu kena dibawa ke hospital. Kalau korang sendiri ada pengetahuan ni, insya allah korang takkan panik dan tahu apa yang korang perlu lakukan.

Akhir kalam, vaksinkan anak ni adalah suatu usaha semata-mata. Ia berkesan untuk sesetengah orang, tidak berkesan untuk sesetengah orang yang lain, dan ia juga boleh memudaratkan orang-orang tertentu yang mempunyai alahan terhadap mana-mana bahan di dalam vaksin tu. Berkesan atau tidak vaksin itu kita serahkan pada Allah. Yang penting, jangan mudah menghukum kalau orang tu berbeza pandangan dengan kita.

Seorang cikgu aku, bila ditanya pendapatnya tentang nak amik vaksin atau tidak, telah menjawab dengan dua persoalan yang akan menjadi penentu:

  1. Camne kalau bila korang cucuk vaksin tu, dan anak korang terkena side effect, ataupun terkena reaksi alahan yang teruk dari bahan-bahan dalam vaksin tu, sedangkan niat asalnya vaksin tu nak suruh sihat dan bebas dari penyakit berkenaan?
  2. Camne pula kalau korang tak nak bagi vaksin, tapi tengok-tengok terkena penyakit tu sedangkan patutnya boleh dapat imuniti dari vaksin tu?

owh by the way, imuniti dari vaksin tu bukanlah imuniti sepanjang hayat. sebab tu ada dos booster. aku nak kongsi cerita pasal aku sendiri, masa mengandungkan Aiman, doktor cek paras imuniti terhadap Hepatitis B dalam badan aku adalah sangat rendah, so dia suruh aku pergi cucuk lagi kat klinik biasa. tapi bila aku pergi klinik biasa, doktor kat klinik tu tak nak cucuk aku pulak atas alasan yang aku tak berapa nak faham.

Sekian, yang baik itu daripada Allah dan segala kekurangan itu dari diriku sendiri..wallahu a’lam~

Healing Birth..

Assalamualaikum

Rasanya sejak akhir-akhir ni jarang sangat dapat tulis kat sini. Sejak Irfan dah masuk 9 bulan lebih ni, separation anxiety dia makin ketara. Tak boleh tak nampak Mama selama lebih dari 30 saat, mula la menangis macam bayi kena dera. Seriously! Sampaikan satu hari tu, aku tak senang hati nak jemur kain kat luar sebab dia dok nangis-nangis cari Mama, aku pun angkat dia ke luar dan letak atas rumput dekat dengan aku. Hmm mula-mula dia macam nak sambung nangis tapi tiba-tiba happy pulak dia. Lebih-lebih lagi bila Abang Aiman join sekali. Bayangkan la nak masak macam mana, nak masuk toilet mandi pun satu cabaran!

Malam ni, aku nak cerita pasal suatu peristiwa penting yang bakal berlaku dalam hidup aku hujung bulan ni. Untuk korang yang dah biasa baca entri aku sebelum ni, mesti korang tahu apa perasaan aku terhadap BIRTHING kan? BERSALIN. Having had two cesarean births, one of the which that was traumatic, aku memang sangat sensitif terhadap isu bersalin ni. Kerana pengalaman pertama yang perit tu, aku banyak buat research tentang proses kelahiran, dan aku join support group untuk memulihkan tekanan emosi yang aku alami. Support group adalah sangat penting. It gives you the feeling that you are NOT ALONE. Ia sangat membantu. Aku juga sebolehnya tidak mahu ada lagi orang lain yang melalui keperitan yang aku lalui.

Atas kesedaran itu, aku telah mendaftar untuk menjadi Childbirth Educator and Doula. Aku mendaftar bawah program AMANI Birth. Emm nak tahu lebih lanjut pasal AMANI Birth ni, tunggu nanti aku dah habis training OK? Tak lama pun, 3 hari je. Cuma proses untuk jadi Certified CBE and Doula tu yang ambil masa lama sikit. Nanti aku cerita lagi. Yang penting, AMANI Birth ni menggalakkan proses kelahiran alamiah (natural birthing) juga, sepertimana hypnobirthing dan lain-lain. Natural birthing ni bukan sekadar bersalin normal, tetapi ia menggalakkan ibu-ibu memahami fisiologi sebenar kelahiran, dan menggunakan hormon-hormon semulajadi dalam badan untuk melalui every stages of labour. Ia juga menggalakkan ibu-ibu mengubah persepsi dari BERSALIN ITU SAKIT kepada BERSALIN ITU INDAH. Tubuh setiap wanita itu sudah memang secara semulajadinya telah diciptakan oleh Tuhan untuk melahirkan anak. Kita sebenarnya tidak perlu di’induce’, tak perlukan epidural, bahkan dalam kebanyakan kes, tidak perlukan pembedahan untuk melahirkan anak.

Aku nak kongsikan di sini mesej dari seorang ibu yang mengusik perasaan aku. Ibu ini adalah seorang pelawat blog aku yang telah sudi berkongsi pengalamannya melalui 3 kali pembedahan untuk melahirkan anak melalui komennya di sini. Aku berasa sedih, kerana proses kelahiran itu adalah detik pertemuan pertama antara anak dengan ibu yang telah mengandungkannya selama 9 bulan. Bukankah ia sepatutnya menjadi detik yang indah? Tetapi malangnya, ada sesetengah ibu tidak berpeluang merasai keindahan itu. Termasuk aku. Sedih bila aku baca, keperitan dan kesakitan yang dilalui oleh ibu ini sewaktu kelahiran anak bongsunya, apabila bius kehilangan kesan sewaktu beliau masih sedang dijahit. Ya Allah! Aku cuma mampu merasa pilu. Walaupun aku sendiri pun dah 2 kali kena csar, aku pun tak tahu nak kata apa membaca cerita ibu ini. Dan aku sangat mengerti, walaupun luka csar itu sudah tinggal parut, trauma dan kesedihan di hati itu akan kekal sampai bila-bila. Semacam ada sesuatu yang tidak kesampaian. Kerana tiada apa yang mampu mengubat luka di hati itu. Melihat si comel itu membesar memang membantu mengurangkan kesedihan, tapi ia tetap tidak hilang dari hati. Lebih-lebih lagi kalau tiada siapa yang dapat mendengar dan memahami rintihan di hati ibu ini.

Dalam support group yang aku join tu (ICAN Malaysia/VBAC Support), aku mendengar satu terma yang sangat menarik hati, “HEALING BIRTH”. Apabila seorang ibu berjaya VBAmC (Vaginal Birth after Multiple Cesareans), kelahiran itu digelar HEALING BIRTH, kerana ibu itu seolah-olah mendapat keyakinan dan kekuatan baru. Dia telah berjaya membuktikan bahawa dia juga mampu bersalin secara normal sepertimana yang difitrahkan, sekaligus menafikan kata-kata negatif yang mereka terima sebelum ni. Korang mungkin tak tahu, tapi memang ada segelintir orang yang sangat tidak peka terhadap perasaan orang lain. Bayangkan korang tengah sakit satu badan sebab nak bangun susah, bila dah bangun, nak duduk/baring balik tu susah, pastu nak bangun balik pun susah, kalau tiba-tiba nak kena rushing pergi toilet memang masalah besar, dahla lenguh-lenguh badan masa mengandung pun tak hilang lagi, tiba-tiba boleh pulak makcik yang korang hormat selama ni datang rumah nak tengok baby dengan selambanya cakap, “hmm kau ni tak rasa la sakit beranak” ataupun “eh kau ni tak beranak normal, kurang la pahala kau berbanding orang yang bersalin normal ni, kalau mati pun tak dapat la ganjaran mati syahid”. Huhu kejam kan? Baik tak payah datang melawat la kalau mulut laser macam tu. Buat pilu si ibu jek!

Kalau korang termasuk dalam kategori ibu-ibu yang pernah melalui pembedahan cesarean, tak kira la berapa kali pun, aku memang sangat recommend korang masuk support group yang aku cerita tu. Selagi korang tak pernah buat BTL, insya Allah boleh cuba dapatkan healing birth. Yang penting kena ada ilmu pasal bersalin.

Balik kepada kisah si ibu yang aku cerita tadi, aku teringin nak recommend dia masuk group tu jugak. Supaya dia dapat berjumpa dengan orang-orang yang senasib, termasuk aku. Tapi aku fikir dua tiga kali, sebab beliau sudah dimandulkan secara kekal melalui prosedur “Bilateral Tubal Ligation” (BTL). Aku nak recommend healing birth pun, macam tak kena tempat pulak. Lantas, hanya kata-kata semangat dan doa saja yang dapat kuhulurkan buat beliau, semoga beliau dipertemukan cara untuk pulih dari ’emotional scar’ itu.

*[BTL ni adalah prosedur di mana kedua-dua tiup fallopio si ibu diikat untuk mengelakkan si ibu mengandung lagi. Ia adalah prosedur yang selalu dilakukan di hospital setelah ibu melalui 3 atau lebih pembedahan cesarean (bergantung kepada doktor). Hukumnya sebenarnya adalah haram di sisi agama. Bagaimanapun, si ibu sebenarnya boleh menolak prosedur ini. Ia adalah hak individu.]

Sekian, sambung lagi lain kali..

 

Hamba-hamba Berhati Mulia

Hari ni nak cerita pasal hamba-hamba Allah yang berhati mulia. Bukan kisah orang zaman nabi ke, zaman dulu ke, tapi orang zaman sekarang. Kejadian yang aku nak cerita ni berlaku baru je, iaitu awal bulan lepas. Semoga ramai insan yang mendapat manfaat dari cerita ini. :)

Alkisahnya, aritu kan aku ada cerita kat sini dan sini pasal aku balik Kota Bharu untuk mengundi tu manakala suami aku pulak terbang ke US menghadiri conference. Arini, aku nak cerita pasal musafir aku bersendirian bersama 2 anak kecil aku ni dari KLIA ke Kota Bharu dan Kota Bharu ke Subang.

Sebelum ni, aku dah biasa travel berdua dengan Aiman. Untuk pengetahuan korang, Aiman ni ada sikit anxiety bila di tempat yang ramai orang. Dia tengok orang ramai-ramai je dia akan rasa nervous dan minta didukung. Kalau orang tak ramai dia ok. Biasanya ketara bila di shopping complex, dan lapangan terbang. Oleh itu, bila travel berdua dengan dia, aku lebih senang dukung dia je. Tak perlu nak tunggu dia jalan. Tapi kali ni, dah ada Irfan. Mana nak dukung Irfan lagi, Aiman lagi. Kalau Papa dia boleh la nak dukung dua-dua sekali. Mama? Maaf la.

Anyway, untuk ke Kota Bharu, suami aku tempahkan tiket MAS untuk aku, Aiman dan Irfan. Aku agak risau sebenarnya nak travel bertiga ni. Memang sejak dulu, kalau aku kena menyendiri dengan anak-anak, mesti aku akan rasa macam tempang, macam patah tangan. Padahal sebelum kahwin dulu aku adalah sangat independent, dan memang dilatih oleh Papa aku untuk jadi independent. Tapi tak tahu la kenapa lepas kahwin, aku lebih selesa membiarkan suami aku yang handle semuanya, dan aku mengikut je. Which is why, kalau tiba-tiba aku kena handle something sendirian, aku rasa agak kalut. Termasuk la bila nak bermusafir sendirian bersama anak-anak.

Permulaan musafir di KLIA adalah agak mudah. Walaupun entrance departure hall ke boarding gate agak jauh, dapat pulak boarding gate nun jauh di hujung terminal pulak, nak bawak si kecik Aiman yang terkedek-kedek berjalan ni lagi, sekurang-kurangnya di KLIA ada walkalator, dan tempat tu sesuai untuk bawa stroller. So, dari pintu masuk sampai ke boarding gate tu, kami tiga beranak berjalan slow and steady atas walkalator dan Irfan duduk dalam stroller. Aku cuma kena pastikan mood Aiman OK je supaya dia tak menggelabah.

Sampai di gate, semua orang dah masuk kapal terbang. Huhuhu mujur tak kena tinggal. Lepas serahkan boarding pass pada penjaga gate tu, aku sempat ambil masa tunjuk aeroplane kat Aiman. Tak nak bagi dia fikir pasal Papa dia yang dia tinggalkan tadi. Nanti susah pulak aku.

IMG_3184

IMG_3185

Part yang aku rasakan mencabar adalah bila tiba di airport Kota Bharu; nak angkat bagasi dari conveyor belt, pastu nak angkat stroller lagi, semuanya sambil dukung Irfan. Ish kenapa la aku tak bawa baby carrier? Pastu nak bukak stroller lagi. Tapi Alhamdulillah, Allah itu sentiasa ada dan mendengar rintihan hambaNya yang lemah. Masa aku tengah dok usha-usha beg dan stroller aku tu, di depan aku ada seorang lelaki muda. Dia perasan aku dok usha stroller Irfan yang bulky tu, dia pun tolong angkat dan tolong aku pasang stroller tu. Alhamdulillah syukur. Lepas ucap terima kasih dan amik beg, aku pun berlalu dari situ. Semoga Allah merahmati pemuda itu.

Sekian lah episod balik KB. Setelah bercuti sakan selama seminggu dan mengundi, tiba pula hari untuk pulang ke Kelana Jaya. Kali ni, suami aku tempahkan tiket Firefly atas permintaan aku, sebab aku dapat tiket harga RM6! Murah gila kan! Airport pulak dekat dengan rumah, memudahkan sesiapa saja yang akan ambil aku nanti. Masa aku balik tu, suami aku belum sampai ke Malaysia lagi, so kena harapkan ihsan adik-adik la untuk ambil aku di airport.

Ceritanya, kalau naik Firefly ni, satu je yang leceh. Airport KB dan airport Subang memang takde walkalator. Jarak antara boarding gate dan departure gate ke kapal terbang adalah agak jauh.Huhu teruk jugak. Kalau di airport Kota Bharu, siap kena turun tangga dari boarding gate tu, pastu jalan ke kapal terbang, Maka sah-sah la stroller is a big NO. Haish camne aku nak bawak Aiman dan Irfan ni? Irfan memang sah-sah kena dukung, dan.. hmm boleh ke Aiman ni nak jalan jauh. Risau jugak ni.

Tapi macam sebelum ni jugak, dengan kuasa Allah, tiba-tiba ramai pula hamba Allah yang tergerak hati nak membantu memudahkan urusanku.

Lepas check in, aku masuk ke departure hall. Lepas solat Maghrib dan Isyak di surau, aku dan anak-anak duduk di boarding gate. Tiba-tiba ada seorang gadis berketurunan India Muslim duduk di belakang kami bersama ayahnya. Dia tegur Aiman dan hulurkan Mr Potato yang dia tengah makan kat Aiman. Of course la Aiman tak tolak kan. Aku nak kata tak boleh, macam tak sopan pulak. So aku biar je. Emm tak pe la, malam ni je. Yang aku tak sangka, habis sekeping dia makan, si Aiman ni pusing ke belakang kat kakak tu, “Nak lagi!” Ish! Aiman ni selamba je! Gadis tu gelak, aku dengar la ayah dia cakap sesuatu kat dia dalam bahasa Tamil, pastu tengok-tengok dia bagi semua sepaket besar Mr Potato tu kat Aiman! Allah! Aiman ni, sabar je la huhuhu. Lepas ucap terima kasih, aku tiga beranak pun bangun untuk pergi ke kapal terbang.

Sekurang-kurangnya mood Aiman confirm OK sepanjang perjalanan sebab dia occupied dengan Mr Potato tu, mudahlah kerja Mama nak menguruskan Aiman.

Masa nak turun tangga pulak, ada 3 sekawan wanita nampak aku dok pimpin Aiman turun tangga dengan agak sukar. Mana taknya, belakang galas beg, depan galas Irfan guna baby carrier pinjam, pastu pimpin Aiman yang terkial-kial nak turun tangga. Salah seorang wanita tu ambil tangan Aiman dan pimpin Aiman turun tangga sampai bawah. Aku senyum pada dia dan berterimakasih. Bila sampai ke tangga nak naik kapal terbang, salah seorang dari 3 sekawan tadi cakap kat kawan dia suruh naik dulu, dia nak tunggu Aiman dukung bawa naik ke kapal terbang. At this point, airmata aku dah bergenang. Syukur ya Allah, ramainya Kau hantarkan insan-insan berhati mulia untuk membantuku di saat yang sukar ini. Kami saling tidak mengenali, tapi dia tetap sudi membantu aku. Alhamdulillah.

Atas kapal terbang, lepas aku dan anak-anak dah settle down, aku perasan Irfan dok sengih-sengih pandang ke arah kiri aku. Rupanya dok senyum kat seorang wanita yang duduk sederet dengan kami di sebelah sana. Siap wanita tu dan teman di sebelahnya mintak nak pangku Irfan. Of course la aku bagi, dengan senang hati. Boleh la aku rilek sambil stretching kejap. Hehehe. Lama jugak diorang main dengan Irfan, ambil-ambil gambar, sampai la akhirnya Irfan dah merengek-rengek nak tidur baru pass balik kat aku.

Hmm wajah wanita itu seperti kukenal. Seperti pernah kulihat, tapi di mana ya? Hmm.. Teman sebelah dia tu, aku terpandang dua tiga kali, haha memang aku cam. Pekin Ibrahim rupanya. Wanita tu pulak, iras-iras heroin Setia Hujung Nyawa tu, tapi lain sikit. Must be her sister. Wah Irfan duduk atas riba artis la! Hahaha kau ado? Diorang siap ambil gambar dengan Irfan lagi. Segan pulak aku nak mintak diorang send gambar tu kat aku hahaha! So tak dapat la nak tunjuk bukti kat korang. 😛

Bila dah mendarat di Subang Airport, aku adalah orang terakhir yang turun dari kapal terbang. Stewardess tu tolong dukung Aiman ke bawah voluntarily. Bila aku turun bawah, tengok-tengok stroller Irfan dah menunggu di bawah sayap. Pekerja bagasi tu tolong pasangkan stroller, dan aku pun sorong Irfan atas stroller dengan senyum lebar. Kami berjalan perlahan-lahan mengikut rentak Aiman sampai la ke ruang mengambil bagasi. Memang slow gila kitorang jalan. Dahla flight kitorang tu yang terakhir mendarat kat situ. Kitorang belumpun separuh jalan, suasana situ dah sunyi sepi. Semua orang dah lintas kitorang termasukla cabin crew tadi. Masa nak ambil beg pun, tinggal beg kitorang je kat atas conveyor tu.

Keluar dari ruang ketibaan, adikku Ayuni dah menunggu. Dia tolong aku bawa budak-budak ke kereta di mana suaminya Safuan dan anaknya Soleh dah menunggu. Terima kasih adik-adikku (termasuk Humairaa’ dan Mu’azam yang dah siap menunggu masa di airport KB). Semoga Allah merahmati semua insan mulia yang telah membantu kami tiga beranak. Hanya Allah yang mampu membalas jasa kalian yang aku tak kenali tu.

Panjang bebenor cerita ni, tapi moral yang aku nak sampaikan is very simple. Always help people in need, you never know when but help will surely come in your way when you need it the most. 😀

Kalau korang nampak perempuan travel sorang-sorang dengan anak-anak kecil, tawarkan bantuan. She might actually need it. Even if she doesn’t, niat korang nak tolong dia tu pun Allah dah bagi ganjaran pahala dah. :)

Wallahu a’lam~

Marilah Mari.. Pergi Mengundi..

Musim pilihanraya dah hampir 3 minggu berlalu. Tapi aku baru nak tulis cerita pilihanraya pertama aku. Huhuhu memang lambat sangat sebab masa di Kota Bharu, aku tak bawak balik laptop aku, so kurang la feeling nak tulis blog. Pastu bila nak menulis kat PC plak, rasa sakit mata (makin tua dah mata aku ni). Skrin besar sangat, so banyak sangat cahaya yang masuk dalam mata ni. Akhirnya tak jadi tulis.

Maka di sini, aku coretkan pengalaman pertama aku yang sangat best campur tak best.. hehehe..

Alkisahnya pusat mengundi aku adalah di Dun N9 Kota Lama dan Parlimen P 021 Kota Bharu. Suami aku pulak mengundi di Cheras, di kawasan parlimen yang sekarang di bawah tanggungjawab Tan Sri Khalid Ibrahim. Kalau ikutkan, asalnya rasa macam tak dapat la nak balik mengundi tahun ni. Memikirkan nak travel dengan anak kecil, balik mengundi sehari pastu balik KJ semula, mesti memenatkan. Tapi tanpa disangka-sangka, suami aku kena attend Oil and Gas Conference di Houston, Texas selama seminggu. Apa lagi, bos takde ni, balik je la Klate! Huguhuguhugu~

Sampai di Kelantan, dalam perjalanan dari airport ke rumah aku di Jalan Bayam, aku tengok dah meriah poster bergantungan di sana sini. Memang beraya poster! Siap ada kapal terbang mini yang dibina oleh penyokong PAS lagi. Makin bersemangat la rasanya nak mengundi! By the time sampai rumah, …

Membangun bersama Islam

Membangun bersama Islam

Hmm nak tergelak pulak tengok-tengok ada bendera PAS besar terpacak kat pagar rumah. Rumah aku ni tepi jalan besar. Jalan yang nampak tu la namanya Jalan Bayam. Eh semangatnya Papa ni pacak bendera PAS! Mana dia dapat?

Rupanya jiran kitorang yang pacak. Yang menariknya, rumah-rumah yang sederet dengan rumah aku pacak bendera PAS, manakala deret rumah berhadapan pulak pacak bendera BN dan banner UNDILAH BARISAN NASIONAL. Kalau korang nak tahu, semuanya pun rumah saudara mara aku jugak. Memang best la tengok suasana tu. Perbezaan diraikan, maka kita akan nampak variety. 😀 Tak perlu la sampai bergaduh saudara mara kan.

Di tempat aku ni, calon PAS menentang calon BN. Muka-muka yang dah familiar bagi aku. Calon DUN adalah Dato’ Anuar Tan (PAS) yang merupakan penyandang kerusi sejak PRU 11 kalau tak silap dan Encik Tan Ken Ten (BN). Calon bagi parlimen pula adalah Dato’ Takiyudin Hasan (PAS) dan Datuk Mohamad Fatmi Che Salleh (BN). Oh have I mentioned that pusat mengundi aku adalah di Maahad Muhammadi Perempuan, Jalan Merbau? That was my high school, u know. Batch SPM 2001. So secara otomatiknya aku lebih excited! Mama, Papa dan adik-adik aku Syazwan dan Ayuni pun mengundi di pusat yang sama. Malangnya Syazwan dan Ayuni tak dapat balik sebab masing-masing tengah exam dan sibuk dengan sekolah.

Jam 12 tengah hari, Papa, Mama, adik-adikku Mu’azam dan Humairaa’, anak-anakku dan aku keluar untuk mengundi. Papa yang dah beberapa hari demam tiba-tiba jadi sihat dan bersemangat untuk mengundi. Aku, Papa dan Mama masuk ke kawasan sekolah, manakala adik-adikku dan anak-anakku menunggu di dalam kereta.

Maahad Muhammad Perempuan (front gate)

Maahad Muhammad Perempuan (front gate)

Rindunya tempat ni 😀 Di padang yang luas ni la tempat aku dan Faezah selalu melepak lepas exam. Sangat damai duduk kat padang ni, merasa tiupan angin yang sepoi-sepoi bahasa. Kat tepi-tepi padang ni banyak pokok asam jawa. Kat Maahad ni la aku kenal pokok asam jawa, pokok cermai, dan pokok petai belalang.

Padang MMP

Padang MMP

Suasana dalam sekolah sunyi sepi. Agaknya ramai orang keluar mengundi waktu pagi. Memang takde orang, tak perlu beratur, tak perlu menunggu. Masuk ke saluran masing-masing dan terus mengundi. 5 minit kemudian, selesai. Cuma aku agak terkejut, bila tengok kertas undi tu, ada 3 calon iaitu calon bebas. Aku hairan sangat sebab boleh dikatakan aku takde langsung nampak poster calon bebas tu tapi nama dia ada.

Dakwat kekal.. masih basah

Dakwat kekal.. masih basah

Inilah rupa dakwat kekal. Ramai sangat orang post gambar jari kat facebook hari tu kan. Hehehe. Basah dakwat ni, sampaikan kena lap dengan tisu supaya tak terselet kat mana-mana. Setibanya di rumah, aku tak sibuk nak basuh pun jari. Dah ramai orang test dalam FB menyebabkan aku pun malas nak join in the crowd. Bila tiba jam 6 petang, waktu Irfan nak dinner, baru la aku basuh tangan untuk fix dinner dia. So jadi la macam dalam gambar di bawah.

Lepas makan dan cuci pinggan

Masih kekal

Untuk pengetahuan korang, dakwat pada jari aku ni, masuk hari ni pun masih nampak lagi calit-calit kat tepi kuku. Aku faham, inilah yang dimaksudkan kekal. Maksudnya dakwat tu bukan la kekal biru di keseluruhan jari, tapi akan kelihatan di celah-celah jari dan kuku. Kekal la tu kan. Yang riuh kata tak kekal tu, mungkin sebab diorang expect dakwat tu nak stay the same biru sepanjang jari. Siap report polis pulak, alahai..

Sekianlah cerita mengundi.. hehehe~

Happy Birthday!

Posting kali ni amat bermakna bagi aku. Bukan sebab nak cerita pasal birthday aku, tapi sebab sumbangan dari insan-insan sekeliling yang mengambil berat pasal aku dan menunjukkan kasih sayang mereka. The people who really matters. You know who you are 😀

Hari jadi aku tahun ini adalah sedikit berbeza dari tahun-tahun sebelum ni. Masa di universiti, aku tak sambut pun hari jadi. Maklumlah keluarga jauh, kawan-kawan rapat pun jauh, takde pakwe pulak tu. Ada la jugak dapat hadiah kan, tapi boleh dikira dengan jari sebelah tangan je. Mama dan adik-adik aku pun ada jugak bagi. Selalunya meriah dengan sms je.

Tahun ni, I got the privilege untuk meraikannya di rumah parents aku di KB. Kebetulan suami aku out station di US. Takde pulak rasa nak manyambutnya. Sebab umur lebih 25 tahun ni dah rasa tua pulak nak sambut beria kan. Tapi tak sangka pulak ada insan lain yang sudi menyambut hari jadi aku ni.

Selepas jam 12 tengah malam, aku pun dah tidur masa tu, tiba-tiba telefon aku berdering. Mujur la aku terjaga jugak. Oh rupanya orang yang paling jauh di mata tapi paling dekat di hati yang telefon. 😀 Senyum~!

Pastu dekat lunch hour, sampai la dua sahabat susah senang aku iaitu Hidayah dan Faezah. Datang ala-ala nak meminang pulak, bawak sebijik rainbow cake, sedulang cream puff, satu bungkusan biru dan satu bungkusan besar yang berbalut dengan wallpaper yang berkilat. Memang serius macam bawak hantaran meminang. Nasib baik datang berdua je. Hahaha.

Hadiah-hadiah dan kek

Hadiah-hadiah dan kek

Untuk pertama kalinya juga ada orang telah bake sesuatu untuk aku. Cream puff! Sejujurnya aku tak pernah makan cream puff. Kurang minat. Tapi yang ni aku bedal, sebab utamanya ialah kawan baik aku yang buat khas untuk aku, sebab keduanya adalah krim dalam tu sedap semacam! Baru tau rupanya tu adalah whipped cream. Selalunya tengok cream puff berinti kastad.

Cream puff baked by Faezah

Cream puff baked by Faezah

First time makan Rainbow Cake

First time makan Rainbow Cake

Dear Dayah dan Faezah, saya dah buka hadiah yang korang bagi tu. Buku dan emm apa nama benda yang awak bagi tu ek Faezah? Saya tahu kegunaan dia cuma tak ingat nama. Hadiah-hadiah korang tu pun saya bukak beberapa jam sebelum saya berlepas ke airport nak balik KL sebab sayang sangat nak bukak bungkusan yang lawa sangat tu. By the way, terima kasih sangat sebab yang paling utamanya adalah korang telah menceriakan hari saya. Kalau korang tak bawak hadiah meriah-meriah pun saya tetap gumbira tengok batang hidung korang. Tapi dengan apa yang korang bawak tu, saya rasa terharu dan bertambah ceria. Tambah pula dengan keletah Aiman yang tak sabar nak potong kek macam tu kek besday dia pulak. Well, bagi je la kan sebab selang sehari je pun dengan besday Mama. Terima kasih sahabat-sahabatku.. semoga ukhuwah kita berkekalan hingga ke akhirat~ cium sikit..mmuahhhh :*!

Vaksin Bahagian 2: Isi Kandungan

Dalam Bahagian 1, aku cakap pasal Garis Panduan Farmakovigilans Keselamatan Vaksin di Malaysia, hari ni nak cerita pulak pasal isi kandungan vaksin-vaksin yang ada di muka bumi ni. Tak susah nak cari maklumat pasal kandungan vaksin. Sama ada kita minta kertas dalam paket vaksin tu (vaccine insert) dengan doktor, ataupun cari je dalam internet. Oleh kerana vaksin yang digunakan di seluruh dunia hampir kesemuanya dikilang di Amerika Syarikat, maka kita boleh rujuk ke laman web Centers for Disease Control and Prevention (CDC). Ia adalah sebuah agensi kerajaan Amerika Syarikat di bawah US Department of Health and Human Services yang berperanan mengawal sesuatu wabak penyakit dan menjalankan usaha-usaha pencegahan sesuatu penyakit itu daripada menular.

Oleh itu, aku tampalkan lagi kat bawah ni sedutan-sedutan dari laman web CDC tu. Kalau nak puas hati lagi, boleh baca kat sini.

Cuba tengok kenyataan terakhir dalam imej di atas. Kanak-kanak yang pernah tunjuk reaksi alahan pada mana-mana bahan di atas mesti memaklumkan kepada doktor yang berkenaan. Sila ambil langkah berjaga-jaga ok. Contoh paling mudah, kalau alergi dengan telur, memang sah-sah tak boleh terima vaksin yang mengandungi protein telur. Tapi sebelum cucuk, takde pun doktor atau misi buat allergy test ke apa kan, pakai cucuk je. Terutamanya pada bayi baru lahir. Entah-entah alergik pada formaldehyde ke, aluminum ke, thimerosal (merkuri) ke, MSG ke, antibiotik ke. Jadi, kiranya kita gamble je. Kalau anak kita ok, ok la. Kalau tengok-tengok lepas cucuk jadi pelik-pelik (reaksi alahan yang teruk), siapa nak jawab? Kita tengok dalam garispanduan farmakovigilans tu pun ada tulis yang tiada had masa untuk kematian yang dipercayai berkaitan dengan kesan vaksin. Hmm haru jugak tu.. takkan nak tunggu apa-apa jadi pada anak kita baru nak buat allergy test? Asalnya bagi vaksin supaya sihat sejahtera tak kena penyakit yang divaksin tu, tengok-tengok penyakit lain pulak yang datang. Merkuri dan aluminum tu adalah logam berat yang boleh jadi sangat berbahaya dan deadly bagi orang yang sistem imunitinya sangat lemah. Sebab tu kalau nak bawak anak gi cucuk, anak tu kena sihat.

Anyway, dalam sayur-sayuran yang kita makan sehari-hari pun ada je aluminum dan logam-logam lain. But mind you, metal yang masuk ke badan kita melalui ingestion (ditapis dan diserap oleh usus) adalah sama sekali tidak sama dengan injected (disuntik dan bahan itu terus masuk ke dalam darah dan mengalir ke seluruh organ dalaman dan otak kita).

Ni baru additives, belum tengok bahan yang digunakan sepanjang proses penghasilan lagi. Bahan yang digunakan sepanjang proses memang tak ditulis dalam kandungan vaksin. Sebagai contoh, vaksin untuk Rotavirus iaitu RotaTeq (Merck Frosst) dan Rotarix (GlaxoSmithKline).

Apa itu Vero Cells? Tengok sini: Growth and Maintenance of Vero Cell Lines

Kita tengok dalam senarai kandungan takde unsur babi kan. Unsur haiwan yang ada dalam senarai ni cuma “bovine” iaitu lembu. So apakah “porcine circovirus (PCV)” tu dan dari mana datangnya?

Common in pigs? Kalau common in pigs, macam mana boleh ada dalam vaksin ni?

See? Sesuatu bahan yang tidak disenaraikan dalam kandungan tetapi digunakan dalam proses pembuatan. Mungkin inilah sebabnya kadang-kadang kita dengar laporan JAKIM tentang sesetengah produk yang didapati ada DNA babi. Memang produk itu tidak mengandungi babi sebagai salah satu bahan tetapi digunakan dalam proses pengilangan. Adakah kita sebagai orang Islam boleh menggunakan produk ini? Bagaimana pula dengan golongan vegetarian?

Link untuk isi kandungan vaksin: Vaccine ingredients sorted by vaccine dan Informed Choices

Secara ringkasnya, kalau kita dengar orang kata vaksin ni diperbuat dari sel janin yang digugurkan (MRC-5), sel dari monyet, tikus, lembu (tak disembelih), memang betul la tu. Sila buat research sendiri untuk lebih puas hati dan lebih faham.

Tak kira la korang ni memang golongan yang vaksinkan anak, atau dari golongan yang tak vaksin anak, pengetahuan ini adalah penting untuk ibubapa, sebab apa yang masuk ke dalam tubuh anak-anak adalah tanggungjawab ibubapa. In case apa-apa terjadi pada anak, apa-apa penyakit yang datang, ibubapa lah yang akan mengambil tindakan yang wajar untuk menyelamatkan anak. Tindakan itu semestinya berpandukan pada pengetahuan tentang aktiviti anak, pemakanan mereka bahkan ubat-ubatan anak juga. Apa yang masuk ke tubuh anak-anak itulah yang akan membentuk darah daging mereka. Bahkan di akhirat nanti pun, ibubapa juga la yang akan dipersoalkan tentang apa yang mereka beri kepada anak-anak mereka.

Doesn’t it make you think of a witch’s brew? Tengok dalam tv kan, orang nak sihir suami supaya tunduk kat dia, apa yang dia bubuh dalam makanan dan minuman suami dia? Benda-benda kotor dan bernajis kan? Dalam vaksin-vaksin ni pun tak sama ke? Bahan-bahan yang digunakan untuk membuat dan memprosesnya adalah terdiri dari bahan najis juga. Najis mutawasitoh, najis mughallazoh. So, macam mana? Fikir-fikirkanlah..

Sekian, bersambung..