Alergi dan Habbatussauda’ (dan kawan-kawan)

Assalamualaikum

Ramadan tiba lagi. Alhamdulillah. Semoga Ramadan kali ini membawa kerahmatan dan keberkatan kepada kita semua. Semoga kita mendapat Ramadan ‘dean’s list’ kali ini insya Allah.

Sejak beberapa bulan yang lalu sejak aku tulis entri “Alergi dan Habbatussauda’” ni,  aku dah tak mengalami masalah kegatalan hidung yang teramat (alergi rhinitis) lagi. Kalau ada pun, sikit-sikit je. Tapi entah kenapa, sejak makan char kuey teow yang dibeli dari bazar ramadan minggu lepas, hidung ni gatalnya masya Allah, tak tahu la nak cakap macam mana. Bergilir rasa antara nak rendam hidung dan muka ke dalam ais, atau nak hantuk kepala ke dinding. Jadi, sebagai orang yang lebih bijak dari sekadar menghantuk kepala ke dinding, aku pun merancang untuk memakan minyak habbatussauda’ dengan sukatan yang tinggi.

Aku takde la selalu makan habbatussauda’, sebab utamanya adalah rasanya yang ‘horror’ hehehe, pedas dan panas dan sangat kuat, dan juga sebab agak sukar nak dapat habbatussauda’ (aku selalu kirim pada adikku yang belajar di mesir..dia balik setahun sekali je, tu pun kalau balik). Stok yang aku kirim banyak-banyak pada adikku pun, tinggal sebotol dua je, yang aku jimatkan untuk waktu anak-anak demam. Selebihnya aku beri pada ayahku yang lebih memerlukan. Jadi kena la berjimat sikit. Aku amalkan madu je la, sebab madu senang nak dapat.

Sejak akhir-akhir ni, aku selalu amalkan minum air yogurt untuk menjaga kesihatan. Resepinya lebih kurang macam ni:

6 sudu  besar natural yogurt jenama Farm Fresh,

1 sudu madu Manuka

1 sudu gum Arabic Arabic (Al Manna)

1 sudu PEVOO (Palestinian Extra Virgin Olive Oil)

1 sudu minyak habbatussauda’

jus oren tanpa gula hingga penuh gelas

Untuk memastikan gum arabic dan madu tak berketul, aku kacaukan keduanya bersama yogurt, minyak zaitun dan minyak habbatussauda’ dulu, kemudian baru aku masukkan jus oren. Kiranya jus oren tu yang paling akhir yang masuk ke dalam gelas. Aku gunakan sudu McD sebab ia tak besar sangat dan tak kecil sangat, dan paling penting ia adalah sudu plastik. In case korang tak tahu, madu tak boleh dikendalikan menggunakan sudu besi ye, tetapi dengan sudu plastik, seramik atau sudu kayu sahaja untuk memastikan zatnya terpelihara.

Satu gelas besar yang aku bancuh tu, aku kongsikan bersama suami aku, dan kadang-kadang dengan Aiman dan Irfan. Selalunya Irfan leka menyedut air yogurt tu dengan straw manakala Aiman pulak tak berapa suka tapi tetap minum sebab takut mama marah hehehe.

Sekali sekala terkena alergi yang teruk macam ni, aku up kan dos minyak habbatussauda’, minyak zaitun dan madu kepada 2 sudu. Waaaa memang horror rasa habbatussauda’ tu kuat sangat! Dan aku kena minum keseluruhan gelas! Tapi alhamdulillah kesannya memang sangat cepat, dan gatal hidung pun hilang. Tapi lepas tu badan dan saluran pernafasan rasa panas la sikit, sebab ketiga-tiga bahan ni memang makanan bersifat panas. Sebab tu ia mujarab untuk selsema dan demam selsema. Kalau tak nak makan, guna untuk massage pun boleh. Urutkan badan anak atau badan sendiri dengan mana-mana minyak ni (zaitun atau habbatussauda’) insya Allah kesannya memang cepat. Jangan lupa selawat banyak-banyak sambil urut.

Bila alergi dah reda, turunkan balik dos kepada 1 sudu sahaja untuk kesemua bahan.

Satu perkara tentang makanan sunnah sebagai ubat ni (in fact ubat dan makanan apa pun) adalah kita kena test dulu kita sesuai ke tak dengan bahan tu, maksud saya kita alergi ke tak dengan bahan tu? ada timbul kesan yang tidak menyenangkan tak lepas makan tu? kalau semuanya ok, takde naik simptom pelik-pelik maka boleh la amalkan. Tapi kalau rasa lain macam, boleh kurangkan dos atau tinggalkan dulu tengok macam mana.

Habbatussauda' dan Kawan-kawan

Habbatussauda’ dan Kawan-kawan

Dalam gambar ni dari kiri adalah yogurt asli Farm Fresh, minyak habbatussauda’, PEVOO, madu Manuka, extra virgin coconut oil (EVCO) dan apple cider vinegar (ACV) jenama Bragg (pastikan ‘with the mother’). Tapi setakat ni aku belum tambah lagi VCO dan ACV dalam jus yogurt aku ni. Insya Allah akan tambah juga nanti. Kesemua bahan ni bukan untuk alergi saja, bahkan untuk penjagaan kesihatan am, demam, selsema dan batuk pun mujarab insya Allah. Kalau anak-anak selsema, aku suapkan 5ml madu manuka tu insya Allah cepat kering hingus dan ok macam biasa. Bila aku tengok tak ok, aku tukar kepada VCO atau minyak zaitun. Ada satu ketika, aku suapkan 4 ml VCO pada Irfan masa dia demam selama beberapa hari berturut-turut, tiba-tiba dia berak cair. Jadi aku tukar, instead of makan, aku urutkan badan dia dengan VCO setiap kali selepas mandi. Alhamdulillah lega demamnya.

Finally jangan lupa ini semua ikhtiar kita. Yang menyembuhkan tu adalah Allah jua. Bila kita dah faham macam mana bahan-bahan ni bekerja untuk tubuh kita, lebih mudah kita nak kenalpasti bahan mana yang kita perlukan di waktu-waktu tertentu.

Sekian, jumpa lagi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>