Aku dan AMANI Birth

Assalamualaikum

Hari ni nak cerita pasal suatu cerita yang dah agak nak basi, tapi sebab mood tu baru datang so baru la dapat cerita. Dalam dashboard blog aku ni ada 22 draf, macam-macam cerita yang aku tulis separa siap. Macam tu la jadinya bila ada anak kecil yang asyik nak berkepit. Baru Mama duduk menghadap laptop, dia datang tunjuk muka dahaga kasih sayang. Bila angkat letak atas riba, dia pulak yang lebih-lebih sibuk menaip!

Ok untuk posting kali ni, aku nak cerita pasal training AMANI Birth yang aku attend baru ni. Alhamdulillah, di suatu weekend di akhir bulan Jun yang lalu, aku telah selamat menghadiri bengkel untuk menjadi Childbirth Educator (CBE) dan Doula. Training yang aku follow ni adalah bawah affiliation dengan organisasi bernama AMANI Birth yang berpangkalan di USA. Secara mudahnya, CBE ni adalah cikgu yang mengajar pasal mengandung dan bersalin; iaitu segala ilmu asas yang setiap bakal ibu patut tahu tentang penjagaan diri waktu mengandung, fisiologi tubuh sewaktu kelahiran dan yang sewaktu dengannya. Doula pula adalah orang yang meneman dan membantu ibu nak bersalin. Emm paham tak ayat aku ni? Harapnya jelas la ye.

Bengkel tu mengambil masa 3 hari penuh, iaitu Jumaat, Sabtu dan Ahad bermula jam 9 pagi sampai 5 petang. Waaa panjang betul masanya! Memang sangat meletihkan. Syukurlah suami aku sudi mengambil cuti untuk sama-sama hadir ke bengkel ni. Irfan kan masih menyusu, so kena la bawak Irfan. Aiman pulak, sah-sah la nak ikut aku jugak. Sejak lahir, dia tak pernah tak nampak batang hidung aku selama lebih dari 3 jam. Jadi, terpaksalah aku bawa dua-dua anak, dan Papa diorang la yang kena tolong jaga. Dalam masa yang sama, boleh la Papa dia dengar sekali apa yang aku belajar. Semoga dia dapat juga manfaat dari bengkel tu sebagai persiapan untuk masa akan datang. Allah saja yang tahu betapa aku bersyukur kepadaNya dan berterimakasih kepada suamiku atas sokongan yang ditunjukkan atas usaha aku untuk mendapatkan pengalaman bersalin yang terbaik.

Nak menghabiskan bengkel tu adalah suatu struggle huhuhu. Namun dengan izin Allah jua, dan berkat sokongan dari kedua ibubapa dan lebih-lebih lagi suami tersayang dan anak-anak yang sudi meneman, maka tamatlah jua bengkel tu dan berjaya dapat sijil. Alhamdulillah.

Tu baru habis bengkel. Dah settle bengkel, kena settlekan academic requirements pulak. Tak perlu la aku cerita detail kat sini, cukup la aku cerita yang nak menyelesaikan academic requirements pun kena bercinta dengan Irfan dulu. Hahaha.

Nanti bulan 11 ni nak join training jadi lactation counsellor pulak. So target aku, by the time aku dah bersedia untuk jadi CBE dan doula, aku boleh jadi breastfeeding consultant sekali. Nanti Irfan dah besar sikit, boleh la aku bebas sikit untuk bergerak aktif sebagai birth and lactation activist. Buat masa ni, aku sedang mempersiapkan minda dan diri sendiri untuk percubaan VBA2C. Harapanku, agar aku berjaya VBA2C dan seterusnya lebih berkeyakinan untuk membantu lebih ramai ibu yang mahu VBAC. Insya Allah~

Kami sekeluarga bersama instructor bengkel merangkap founder AMANI Birth iaitu sis Aisha Al-Hajjar

Kami sekeluarga bersama instructor bengkel merangkap founder AMANI Birth iaitu sis Aisha Al-Hajjar

 

One thought on “Aku dan AMANI Birth

  1. Pingback: AMANI Birth CBE & Doula In Training | liyanahelmy

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <s> <strike> <strong>