Marilah Mari.. Pergi Mengundi..

Musim pilihanraya dah hampir 3 minggu berlalu. Tapi aku baru nak tulis cerita pilihanraya pertama aku. Huhuhu memang lambat sangat sebab masa di Kota Bharu, aku tak bawak balik laptop aku, so kurang la feeling nak tulis blog. Pastu bila nak menulis kat PC plak, rasa sakit mata (makin tua dah mata aku ni). Skrin besar sangat, so banyak sangat cahaya yang masuk dalam mata ni. Akhirnya tak jadi tulis.

Maka di sini, aku coretkan pengalaman pertama aku yang sangat best campur tak best.. hehehe..

Alkisahnya pusat mengundi aku adalah di Dun N9 Kota Lama dan Parlimen P 021 Kota Bharu. Suami aku pulak mengundi di Cheras, di kawasan parlimen yang sekarang di bawah tanggungjawab Tan Sri Khalid Ibrahim. Kalau ikutkan, asalnya rasa macam tak dapat la nak balik mengundi tahun ni. Memikirkan nak travel dengan anak kecil, balik mengundi sehari pastu balik KJ semula, mesti memenatkan. Tapi tanpa disangka-sangka, suami aku kena attend Oil and Gas Conference di Houston, Texas selama seminggu. Apa lagi, bos takde ni, balik je la Klate! Huguhuguhugu~

Sampai di Kelantan, dalam perjalanan dari airport ke rumah aku di Jalan Bayam, aku tengok dah meriah poster bergantungan di sana sini. Memang beraya poster! Siap ada kapal terbang mini yang dibina oleh penyokong PAS lagi. Makin bersemangat la rasanya nak mengundi! By the time sampai rumah, …

Membangun bersama Islam

Membangun bersama Islam

Hmm nak tergelak pulak tengok-tengok ada bendera PAS besar terpacak kat pagar rumah. Rumah aku ni tepi jalan besar. Jalan yang nampak tu la namanya Jalan Bayam. Eh semangatnya Papa ni pacak bendera PAS! Mana dia dapat?

Rupanya jiran kitorang yang pacak. Yang menariknya, rumah-rumah yang sederet dengan rumah aku pacak bendera PAS, manakala deret rumah berhadapan pulak pacak bendera BN dan banner UNDILAH BARISAN NASIONAL. Kalau korang nak tahu, semuanya pun rumah saudara mara aku jugak. Memang best la tengok suasana tu. Perbezaan diraikan, maka kita akan nampak variety. 😀 Tak perlu la sampai bergaduh saudara mara kan.

Di tempat aku ni, calon PAS menentang calon BN. Muka-muka yang dah familiar bagi aku. Calon DUN adalah Dato’ Anuar Tan (PAS) yang merupakan penyandang kerusi sejak PRU 11 kalau tak silap dan Encik Tan Ken Ten (BN). Calon bagi parlimen pula adalah Dato’ Takiyudin Hasan (PAS) dan Datuk Mohamad Fatmi Che Salleh (BN). Oh have I mentioned that pusat mengundi aku adalah di Maahad Muhammadi Perempuan, Jalan Merbau? That was my high school, u know. Batch SPM 2001. So secara otomatiknya aku lebih excited! Mama, Papa dan adik-adik aku Syazwan dan Ayuni pun mengundi di pusat yang sama. Malangnya Syazwan dan Ayuni tak dapat balik sebab masing-masing tengah exam dan sibuk dengan sekolah.

Jam 12 tengah hari, Papa, Mama, adik-adikku Mu’azam dan Humairaa’, anak-anakku dan aku keluar untuk mengundi. Papa yang dah beberapa hari demam tiba-tiba jadi sihat dan bersemangat untuk mengundi. Aku, Papa dan Mama masuk ke kawasan sekolah, manakala adik-adikku dan anak-anakku menunggu di dalam kereta.

Maahad Muhammad Perempuan (front gate)

Maahad Muhammad Perempuan (front gate)

Rindunya tempat ni 😀 Di padang yang luas ni la tempat aku dan Faezah selalu melepak lepas exam. Sangat damai duduk kat padang ni, merasa tiupan angin yang sepoi-sepoi bahasa. Kat tepi-tepi padang ni banyak pokok asam jawa. Kat Maahad ni la aku kenal pokok asam jawa, pokok cermai, dan pokok petai belalang.

Padang MMP

Padang MMP

Suasana dalam sekolah sunyi sepi. Agaknya ramai orang keluar mengundi waktu pagi. Memang takde orang, tak perlu beratur, tak perlu menunggu. Masuk ke saluran masing-masing dan terus mengundi. 5 minit kemudian, selesai. Cuma aku agak terkejut, bila tengok kertas undi tu, ada 3 calon iaitu calon bebas. Aku hairan sangat sebab boleh dikatakan aku takde langsung nampak poster calon bebas tu tapi nama dia ada.

Dakwat kekal.. masih basah

Dakwat kekal.. masih basah

Inilah rupa dakwat kekal. Ramai sangat orang post gambar jari kat facebook hari tu kan. Hehehe. Basah dakwat ni, sampaikan kena lap dengan tisu supaya tak terselet kat mana-mana. Setibanya di rumah, aku tak sibuk nak basuh pun jari. Dah ramai orang test dalam FB menyebabkan aku pun malas nak join in the crowd. Bila tiba jam 6 petang, waktu Irfan nak dinner, baru la aku basuh tangan untuk fix dinner dia. So jadi la macam dalam gambar di bawah.

Lepas makan dan cuci pinggan

Masih kekal

Untuk pengetahuan korang, dakwat pada jari aku ni, masuk hari ni pun masih nampak lagi calit-calit kat tepi kuku. Aku faham, inilah yang dimaksudkan kekal. Maksudnya dakwat tu bukan la kekal biru di keseluruhan jari, tapi akan kelihatan di celah-celah jari dan kuku. Kekal la tu kan. Yang riuh kata tak kekal tu, mungkin sebab diorang expect dakwat tu nak stay the same biru sepanjang jari. Siap report polis pulak, alahai..

Sekianlah cerita mengundi.. hehehe~

Happy Birthday!

Posting kali ni amat bermakna bagi aku. Bukan sebab nak cerita pasal birthday aku, tapi sebab sumbangan dari insan-insan sekeliling yang mengambil berat pasal aku dan menunjukkan kasih sayang mereka. The people who really matters. You know who you are 😀

Hari jadi aku tahun ini adalah sedikit berbeza dari tahun-tahun sebelum ni. Masa di universiti, aku tak sambut pun hari jadi. Maklumlah keluarga jauh, kawan-kawan rapat pun jauh, takde pakwe pulak tu. Ada la jugak dapat hadiah kan, tapi boleh dikira dengan jari sebelah tangan je. Mama dan adik-adik aku pun ada jugak bagi. Selalunya meriah dengan sms je.

Tahun ni, I got the privilege untuk meraikannya di rumah parents aku di KB. Kebetulan suami aku out station di US. Takde pulak rasa nak manyambutnya. Sebab umur lebih 25 tahun ni dah rasa tua pulak nak sambut beria kan. Tapi tak sangka pulak ada insan lain yang sudi menyambut hari jadi aku ni.

Selepas jam 12 tengah malam, aku pun dah tidur masa tu, tiba-tiba telefon aku berdering. Mujur la aku terjaga jugak. Oh rupanya orang yang paling jauh di mata tapi paling dekat di hati yang telefon. 😀 Senyum~!

Pastu dekat lunch hour, sampai la dua sahabat susah senang aku iaitu Hidayah dan Faezah. Datang ala-ala nak meminang pulak, bawak sebijik rainbow cake, sedulang cream puff, satu bungkusan biru dan satu bungkusan besar yang berbalut dengan wallpaper yang berkilat. Memang serius macam bawak hantaran meminang. Nasib baik datang berdua je. Hahaha.

Hadiah-hadiah dan kek

Hadiah-hadiah dan kek

Untuk pertama kalinya juga ada orang telah bake sesuatu untuk aku. Cream puff! Sejujurnya aku tak pernah makan cream puff. Kurang minat. Tapi yang ni aku bedal, sebab utamanya ialah kawan baik aku yang buat khas untuk aku, sebab keduanya adalah krim dalam tu sedap semacam! Baru tau rupanya tu adalah whipped cream. Selalunya tengok cream puff berinti kastad.

Cream puff baked by Faezah

Cream puff baked by Faezah

First time makan Rainbow Cake

First time makan Rainbow Cake

Dear Dayah dan Faezah, saya dah buka hadiah yang korang bagi tu. Buku dan emm apa nama benda yang awak bagi tu ek Faezah? Saya tahu kegunaan dia cuma tak ingat nama. Hadiah-hadiah korang tu pun saya bukak beberapa jam sebelum saya berlepas ke airport nak balik KL sebab sayang sangat nak bukak bungkusan yang lawa sangat tu. By the way, terima kasih sangat sebab yang paling utamanya adalah korang telah menceriakan hari saya. Kalau korang tak bawak hadiah meriah-meriah pun saya tetap gumbira tengok batang hidung korang. Tapi dengan apa yang korang bawak tu, saya rasa terharu dan bertambah ceria. Tambah pula dengan keletah Aiman yang tak sabar nak potong kek macam tu kek besday dia pulak. Well, bagi je la kan sebab selang sehari je pun dengan besday Mama. Terima kasih sahabat-sahabatku.. semoga ukhuwah kita berkekalan hingga ke akhirat~ cium sikit..mmuahhhh :*!