Aiman, where are you??

Ni adalah tagline kegemaran Aiman sekarang.

Mama!! Wheeere aaaaare yoooooouuuu???

Asal aku hilang sekejap dari pandangan dia, mesti dia akan jeritkan soalan tu. Selagi aku tak jawab, selagi tu dia ulang. It quite surprised me masa first time aku dengar dia cakap tu. Aku tergelak, dan rasa gembira melihat perkembangan dia. Aiman sudah semakin pintar berbahasa dan diction pun semakin jelas. Ayat Bahasa Melayu pun dah makin teratur. Dah hampir 3 tahun kan umurnya. Hmm cepat betul masa berlalu.

Bila aku suruh dia cari mainan adik dia yang hilang, dia cakap “Green triangle, wheeere aaaare yooooouuu???“. Hmm..

Masa Aiman demam hari tu, aku saja-saja tanya dia. “Aiman nak balik Kota Bharu tak? Jumpa Siti dengan Sidi, Mayot, Papa Jam. Boleh tengok fish.” Spontan dia jawab, “Of course not!” Aku tergelak ok dengan jawapan tu. Very spontaneous! Mana la pulak dia belajar cakap macam tu. Aku pun tak guna frasa tu kat rumah. Hahaha!!

Rupanya dia belajar dari kartun ‘Tricky Tracks’ di BabyTv. Berbaloi la Papa dia dok bayar RM5 tiap-tiap bulan kat Astro tu. Kecil-kecil dulu tengok gambar je, besar-besar ni dah mula tangkap phrases dan dapat berbahasa Inggeris dengan fasih dengan menggunakan accent yang betul. Sebab tu la aku tak kisah pasang BabyTv tu sepanjang hari. Bukannya dia tengok sepanjang masa pun, tapi bila dia tengok, ada la yang masuk dalam kepala dia. Bila hampir sampai waktu solat, aku tukar ke Astro Oasis sebab waktu macam tu akan ada Asma’ul Husna, zikir munajat dan bacaan Al-Qur’an. Alhamdulillah Aiman belajar jugak zikir-zikir dan doa-doa dari saluran tu.

Hari ni baru aku perasan yang dia belajar tanya “where are you” tu pun dari kartun ‘Kenny and Goorie’ di BabyTV juga. Yang paling aku seronok adalah, dia tahu bila nak guna ayat-ayat tu sume, menunjukkan yang dia faham fungsi ayat tu.

The wonders of a child’s mind!

Tapi bila aku bawak muqaddam nak suruh dia duduk mengaji, dia main lari-lari pulak. Mujur ada Ipad apps yang ajar baca huruf berbaris tu, dan dia nak belajar dari app tu. Kalau tidak, susah jugak aku nak ajar dia. Boys, they just won’t stay put! Jadi, bergantung pada kreativiti aku la nak ajar dia.

Semalam, tiba-tiba dia hilang. Entah duduk kat mana senyap je tu. Cari punya cari, jumpa dia. Tengah khusyuk main gunting kertas aku yang dah tumpul, sibuk menggunting gambar Dumbo the Elephant. Alamak! Habis la buku cerita tu! Aku panggil dia. Dia punya terkejut, terus bangun dan hulur gunting tu kat aku. Takut aku marah la tu. Hmm time for art class nampaknya. Ok nanti mama free kita buat collage ye.

Antara aktiviti Aiman sehari-hari selain main Ipad dan membaca adalah bermain toy blocks. Mula-mula beli dulu, dia cuma curah habis blocks tu pastu tinggal. Hasil bimbingan Papanya, sekarang dah pandai bina macam-macam. Malam ni, Aiman bina keretapi lengkap dengan treknya sekali. Bongkah kuning dan merah yang bersusun tu lah keretapinya. Kadang-kadang dia bina trek lumba untuk kereta-kereta mainan dia.

 

Main toy blocks

Main toy blocks

Alhamdulillah sejak aku freak out aritu, bila dia sembuh dari demam, terus selera makan dia bertambah-tambah. Setiap hari makan je kerja. Alhamdulillah aku bersyukur dengan perkembangan tu. I hope I will always remember not to freak out anymore..hehehe.

Esok balik Kota Bharu mesti Siti gembira Aiman dah tembam semula. Aiman pun seronok dah nak balik ‘Bawu” (Kota Bharu). Sepanjang hari ni asyik dok tanya mana Aqim, Ajam, Yok, Siti, Sidi. Habis semua dia sebut. Teringat la tu. Kesian Siti dengan Sidi, Yok, Ajam dan Aqim pun tengah rindu kat Aiman dan Irfan jugak. Sejak minggu lepas lagi dah siapkan bilik tunggu kita balik Bawu. Esok lepas kerja kita balik ye. Tapi Aqim takde la, Aqim kat Mesir.

Wallahu A’lam~

 

Irfan, Ezenide dan Bubur Nasi

Banyak cerita nak tulis dalam blog ni. Tapi kebanyakannya isu yang agak serius, jadi kena buat research dulu betul-betul sebelum membentangkan teori dan fakta. Silap cakap kang jadi misleading pulak. Bila dah banyak benda dalam kepala ni, nak tulis topik-topik yang santai macam ni pun jadi malas. Tambahan pulak memang agak busy kebelakangan ni.

Dalam entri yang lepas, aku ada sebut pasal Ezenide, iaitu ubat yang Dr Syed bagi untuk eczema Irfan tu kan. Ia bukan steroid-based tapi tetap ada hint of steroid jugak. Out of curiousity, aku pun cuba la sapu kat Irfan. Sekali je pun sapu, lepas balik klinik tu. Lepas tu ubat tu missing in action jap. So aku tak sapu la untuk beberapa hari. Not surprising though, eczema tu beransur hilang. Yang penuh kat belakang badan Irfan dah makin takde. Kulit dia dah hampir licin. Tapi aku takde la rasa ia sebab sapu steroid. Aku rasa, simply sebab memang dia dah makin ok. Bila Irfan mandi swimming pool kat PD tu, naik balik atas belakang dia. So obviously memang steroid ni hanya sembunyikan masalah tu, bukan menyembuhkan. Ini adalah fakta yang aku memang dah tahu. Tapi aku saja cuba sebab nak tengok sendiri apa yang steroid ni buat. Pendek katanya, eczema ni sama je macam alergi dan asma. You can stop the symptoms for a while and avoid everything that causes it, but you cannot heal it. Oleh itu, case resolved.

Tutup cerita pasal ekzema, bukak cerita lain pulak.

Aktiviti yang menyeronokkan yang aku buat bersama anak-anak di rumah sejak pulang dari PD adalah..jeng jeng jeng..

IMG_3033

Bubur nasi dengan ayam dan lobak merah!

Setelah memberi puri brokoli pada Irfan, aku ada buat puri betik yang pakcik sebelah rumah kasi. Tapi tengok-tengok Irfan batuk dan selsema pulak masa tu. Tak berani la pulak nak bagi sebab kadang-kadang makan betik boleh buat sakit tekak.

Lepas tu, rasa malas pulak nak buat puri ni. Penat woo nak menapis seme yang dah blend tu. Nak guna 4-day-wait rule pun malas jugak. Antaranya sebab aku rasa macam tak berapa praktikal nak tunggu 4 hari, sebab mengikut logik fikiran aku, kalau setakat nak perkenal sayur dan buah tu, mana ada tindakbalas alergi kan. Tak tahu la orang lain tapi tu teori yang aku guna pakai mengikut pengalaman keluarga dan logik akal aku la. Alhamdulillah anak-anak aku pun takde masalah. Cuma tentunya aku elakkan telur dulu awal-awal ni.

Oleh kerana minggu ni baru rasa rajin, maka baru minggu ni la Irfan dapat makan lagi. Kali ni Mama buatkan bubur nasi dengan lauk ayam dan lobak merah. Basuh beras, letak ayam yang dah dipotong kecil dan lobak merah yang diparut, dan masak dengan rice cooker. Senang! Macam aku bagi Aiman makan dulu.

Bila dah masak, tunggu sejuk sikit, aku blend (Ya Allah, berilah pahala berganda kepada hambaMu yang hadiahkan blender ni pada perkahwinan aku dulu..Amin~). Dulu masa aku bagi Aiman makan di usia 6 bulan, aku tak blend pun. Sebab aku terlupa dan aku tengok dia makan pun rilek je. Tapi dengan Irfan ni, aku dah ingat dan Irfan agak kurang mahir menelan lagi berbanding abangnya pada usia ini. Jadi, aku tak nak ambil risiko. Maka inilah hasilnya..nampak rupa macam Cerelac!

Setelah dikisar

Setelah dikisar

Aku masak 1 pot kecil beras je. Tapi nampak macam banyak pulak! Rasa-rasa untuk Aiman dulu pun aku masak 1 pot jugak. Tapi tak banyak macam tu. Oleh kerana dah banyak, aku pun masukkan dalam bekas-bekas kecil dan simpan dalam freezer. Simpan portion kecil je dalam peti sejuk di bahagian bawah untuk minggu ni.

Irfan pun dah tak sabar ni..

Lambatnya Mama nih!

Sedapnya!!!

Sedapnya!!!

Rancak dia makan. Habis satu senduk nasi yang aku bubuh untuk dia. Irfan ni bagi apa saja semua dia akan makan sampai habis. Alhamdulillah.. tiada pembaziran~

Aku bagi dia minum air guna picagari yang guna untuk makan ubat tu. Kalau pakai sudu nanti tumpah-tumpah dan tak masuk mulut. Baik guna picagari lebih efektif.

Bila dah kenyang, Irfan pun suka hati.. Jambul yang tadinya tegak dah turun setelah kekenyangan..

Yeay dah kenyang!

Yeay dah kenyang!

Alhamdulillah..sekianlah dulu kisah Adel Irfan~