Kesedihan di Lahad Datu

Hati terasa sangat sayu malam ni. Macam mana la aku boleh terlepas berita tentang situasi di Lahad Datu tu. Dah 3 minggu kot, dan aku baru tahu hari ni! Aduhai, ketinggalan zaman betul~!

Takziah diucapkan kepada keluarga anggota polis yang terkorban. Sedihnya tengok 2 isteri menjadi balu dan anak-anak mereka menjadi anak yatim. Salah seorang isteri tu sebaya aku je. 29 tahun. Umur 29 tahun dah jadi balu.Tengah mengandung pulak tu.  Waaa! Ya Allah, panjangkanlah usia suamiku. Semoga kedua-dua anggota polis itu ditempatkan di kalangan orang-orang yang beriman. Amin.

Tak dapat dibayangkan kalau Sabah jatuh ke tangan mereka. Aku lahir di Kota Kinabalu. So kalau Sabah keluar dari Malaysia, nanti kira aku ni lahir di luar negara la. 😛

Dah dua hari tak tulis entri baru. Bukan takde idea, tapi sibuk dengan research. Akhir-akhir ni sibuk kaji pasal vaksinasi. Sebenarnya aku takde la anti-vaksin, tapi bila aku baca macam-macam cerita tentang mangsa-mangsa vaksinasi, aku terasa la jugak nak ambil tahu apa benda yang menjadikan vaksinasi ni suatu isu yang diperdebatkan oleh sesetengah orang, dan kenapa sesetengah orang menolak vaksinasi. Kenapa ye?

Pastu pulak, alang-alang dah mula membaca tentang vaksinasi dan kesan buruknya (adverse effect) ni, terasa la jugak nak tahu apa isi kandungan vaksin-vaksin tu.

Setelah berhari-hari membaca sana-sini, akhirnya aku membuat satu kesimpulan.

Aku akan ceritakan tentang ini dalam entri akan datang. Compile elok-elok sikit. :) Thanx for your time!

Semoga Allah berikan ketabahan kepada keluarga anggota polis yang terkorban. Semoga polis-polis itu mendapat ganjaran mati syahid. Amin~